Martabak Har Dipatiukur

Halo halo haloo, saya kembali. Siapa yang kangen??? *dih kepedean* 😛

Kali ini mau ngomongin makanan lagi. Sekarang gilirannya Martabak Har. Martabak Har ini asalnya dari Palembang, tapi cabangnya sudah ada dimana-mana. Di Bandung sendiri, kalo nggak salah ada 2 cabang. Salah satunya ada di Jl. Dipatiukur. Nah, beberapa waktu lalu saya dan teman-teman wiskul ke Martabak Har yang di DU ini.

Saya penasaran, apa sih yang bikin Martabak Har ini terkenal. Dari beberapa liputan kuliner di tv, yang saya tahu Martabak Har itu adalah martabak telor yang dimakan menggunakan kari. Mirip-mirip masakan india atau arab gitu. Tampak menarik untuk dicoba.

Martabak Har DU

Martabak Har DU

Lokasi Martabak Har di Dipatiukur ada di sebelah SPBU DU. Lokasinya di lantai 2, di lantai 1-nya ada deretan apotek, minimarket, dll. Oh iya, kayaknya mulai bukanya sore hari. Entah bener atau nggak, cobain aja kesana sendiri 😛

Menu utama Martabak Har pastinya martabak telor. 😛 Kita bisa milih isinya mau pake telor ayam atau telor bebek. Harga martabak telor ayam 12 ribu, sedangkan telor bebek 15ribu. Selain martabak telor, ada juga es kacang merah. Ini juga khas palembang nih. Dulu di lampung saya sering makan. Karena kangen, saya pun pesen es kacang merahnya juga. Harganya kalo saya nggak salah inget, 12ribu.

Setelah pesan dan menunggu beberapa saat. Makanan pun datang. Ini dia tampilannya.

Martabak Har

Martabak Har

Martabak telor disajikan dengan kuah kari dan sejenis acar potongan cabe rawit. Berbeda dengan martabak telor kebanyakan, isi martabak har ini cuma telor aja. Nggak ada potongan daun bawang, kentang, atau dagingnya. Bisa dibilang martabak har ini telor ceplok yang dibungkus kulit martabak. Hahaha. Teman-teman saya baru tau waktu makanannya dateng 😛

Martabaknya tampak tipis ya kalo dibandingkan dengan martabak telor biasanya. Tapi jangan salah, ternyata lumayan bikin kenyang. Mungkin karena di karinya ada kentang. Bukan dalam bentuk potongan gitu, tapi sudah digiling halus dan dicampur ke kari. Ngomong-ngomong soal kari, saya berharap rasa karinya kuat. Tapi ternyata rasanya tipis, nggak terlalu mencolok bumbu-bumbunya. Mungkin karena disesuaikan dengan lidah orang indonesia.

Es Kacang Merah

Untuk es kacang merahnya, kurang banyak dan kurang manis. Es kacang merah yang dulu sering saya makan enak banget sih, jadi saya pasang standardnya tinggi. Hahaha. Es kacang merah yang enak itu kan harusnya gula di kacang merahnya kental gitu, tapi kemaren sepertinya gulanya kurang dan lebih banyak susu kental manisnya. Ya kurang oke aja, tapi kalo sekedar pengen tau sih silakan dicoba.

Overall, untuk makanannya bolehlah sekali-sekali kalo untuk wisata kuliner aja, untuk sekedar tau. Tapi kalo untuk jadi favorit, kayaknya nggak. Soalnya harganya cukup mahal kalo dibandingkan dengan martabak telor lainnya yang komplet pake daging, daun bawang, dll. Maklum aja perhitungan, namanya juga anak kos. 😛