Seafood Lautan Merah

Buat yang pengen makan seafood dengan harga murah meriah, ini dia tempatnya. Cabang yang saya kunjungi ini termasuk masih baru. Lokasinya di Jl. Cikapayang, sebelum lampu merah Taman Cikapayang Dago. Tapi saya kurang tahu apakah cabang ini merupakan cabang baru atau pindahan dari Jl. Sulanjana.

seafood lautan merah

seafood lautan merah

menu

menu

Saya tertarik mencoba karena selain lokasinya dekat kantor, spanduk-spanduk yang dipasang di depannya pun menarik perhatian, dan ditambah lagi harganya murah meriah. Waktu kesana, saya pesan cumi saus padang dan cah kangkung. Di menu sebenarnya ada pilihan nasi merah dan saya pengen coba, sayangnya pas dipesan ternyata nggak ada. Dan mereka baru kasih tau nggak ada waktu makanannya sudah diantar. ๐Ÿ˜ฆ Rasa cuminya nggak terlalu spesial, tapi lumayanlah dengan harga yang mereka kasih. Cuminya direbus lama sebelum dimasak, jadi nggak alot. Tapi jadi nggak kerasa kalo lagi makan cumi. Haha, serba salah.ย  Trus cah kangkungnya ternyata rame, ada wortel, cumi, bahkan udang di dalamnya. Dan wow harganya cuma 10ribuan. ๐Ÿ˜€

cumi saus padang

cumi saus padang

cah kangkung

cah kangkung

Yang bikin agak kecewa pas dateng kesana adalah banyak lalat, walaupun sudah dipasang lilin tetep aja mereka ngegangguin. Jadi sambil makan sambil sibuk ngusirin lalat >__< Nama pemilik rumah makan ini Pak Tarsono, beliau ramah sekali. Kebetulan pas bayar langsung dilayani sama Pak Tarsono, beliau bilang kalau ada kritik dan saran langsung saja bilang ke beliau supaya rasa dan pelayanannya bisa ditingkatkan. Trus karena cabang ini masih baru, beliau minta dipromosikan juga. Hehehe.

Karena harga makanan disini murah meriah dan pilihan menunya banyak, bolehlah lain kali datang lagi. Dan mudah-mudahan lalatnya sudah dibasmi tuntas. >__<

Ramen House

Kalau lagi pengen makan ramen, sekarang saya nggak perlu pergi jauh-jauh. \o/ Di sekitaran Pasar Simpang Dago ada yang namanya Ramen House. Alamat persisnya di Jl. Ir. H. Juanda No.185, sebelah Salon Memori. Di Ramen House, pilihan ramennya lumayan bervariasi dan unik-unik. Ada Tomyam Ramen, Miso Ramen, Wakame Ramen, Kimchi Ramen, Curry Ramen dll. Harga ramen mulai 12ribuan, tapi itu ramen polos belum ada topping macem-macem. Toppingnya bisa dipilih mau pake beef slice (favorit saya! soalnya mereka pake beef impor yang juicy banget),ย  nori, chicken, atau naruto. Mau kombinasi beberapa topping juga bisa. ๐Ÿ˜€ Kalo doyan pedes, minta aja naikin level pedesnya, nambah 500 perak untuk setiap levelnya. Mie juga bisa milih, mau yang original, egg noodle, atau udon. *slurpp, jadi ngiler*

Waktu pertama kali ke Ramen House, saya pesen Tomyam Ramen dengan topping beef slice. Rasanya oke, saya suka banget juicy beefnya. Harganya juga nggak terlalu mahal. Terakhir kali ke sana, temen saya pesen Wakame Ramen, dan tampaknya juga recommended. Wangi rumput lautnya menggoda banget.

DSC01463

Tomyam Ramen + Juicy Beef

Selain ramen, Ramen House juga menyediakan makanan jepang lain seperti Donburi, Katsu, Teriyaki, dan Japanese Curry. Kedua kalinya ke Ramen House, saya nyicip Gyu Donburi. Lumayan oke, dan lagi-lagi mereka pakai juicy beef. Nyammmm

CAM00212_edit0

Gyu Donburi

Karena masih banyak menu yang belum dicoba, saya pun balik lagi ke Ramen House. Kali ini saya nyicip Beef Curry. Tadinya sih pengen Beef Amiyaki, sayangnya saat itu lagi nggak ada. Rasa karinya lumayan, bumbu kari-nya cukup ringan. Mungkin karakteristik kari jepang memang begitu ya. Di karinya ada campuran kentang dan wortel. Sayang porsi nasinya kebanyakan, nggak sebanding dengan porsi dagingnya yang sedikit. ๐Ÿ˜›

CAM00439

Beef Curry

Nah, keempat kalinya ke Ramen House akhirnya saya nyicipin Beef Amiyaki. Saya penasaran soalnya di deskripsi menunya *kalo nggak salah* dibilangnya itu premium juicy beef yang masih ada lemaknya dan disajikan dengan saus jepang. Bikin nelen ludah banget pas bacanya.

CAM00538

Beef Amiyaki

Pas nyicip sausnya pertama kali, yah kemanisan. Tapi temen saya yang pesen ini juga bilang manisnya pas, yah masalah selera emang. ๐Ÿ˜› Sebenernya enak, tapi lemaknya yang super banyak bikin merasa bersalah. Hahaha. Trus makannya juga ternyata susah karena disajikan dalam potongan yang lumayan besar. Kalau di ramen atau di makanan lainnya kan dagingnya diiris tipis-tipis. Hehehe. Tapi lumayan untuk memenuhi rasa penasaran, dan super kenyang.

Untuk minuman, ada Ocha, Thai Tea, Teh Manis, dan masih banyak lagi. Mereka menyajikan minuman di gelas yang cukup besar. Biasanya kalo abis dari Ramen House saya pasti kekenyangan karena ngabisin minumannya. Hahaha

Walaupun tempatnya kecil, tapi Ramen House lumayan cozy. Saya suka desain interiornya, ada lukisan-lukisan jepang dan gambar pokemon di dindingnya. Trus, ada ramen bar juga. Tapi kursinya tinggi banget, makanya saya belum pernah nyoba duduk disitu. ๐Ÿ˜›

Nggak nyesel kok nyobain makan di Ramen House, saya aja udah berkali-kali kesana, murah lagi ๐Ÿ˜€ Kalo mau nyobain bisa dateng langsung ke:

Ramen House
Jl. Ir. H. Juanda No.185, sebelah Salon Memori
Bandung

Gampoeng Aceh

Oh yeah, akhirnya ke Gampoeng Aceh. Udah lama banget pengen makan mie aceh, akhirnya kesampean juga. Dan seperti biasa, yang kesana adalah geng impulsif wiskul: saya, jikung, dan apin. Hohoho

Lokasinya di Jl. Ir. H. Djuanda di sebelah Hotel Holiday Inn. Sesuai namanya, makanan yang dijual disini adalah makanan khas aceh. Ada mie aceh, nasi goreng khas aceh, roti canai, martabak, dll. Waktu kesana kemarin, saya pesan mie goreng aceh + udang. Jikung juga pesen itu tapi pedesnya yang sedang. Karena alergi udang, apin pesen mie rebus aceh + cumi. Harganya kalo nggak salah 22ribuan. Untuk minum, saya pesen teh tarik hangat. Lumayan bikin hangat karena waktu kesana lagi hujan. ๐Ÿ˜€ Jikung pesen es teh tarik, dan apin pesen teh manis. Harga teh tariknya 11ribu. Untuk dimakan rame-rame, kita pesen martabak daging. Harganya 18ribu. Sempet bimbang antara canai atau martabak, tapi untungnya ada yg bilang “lagi pengen martabak sih”. ย *dasar orang-orang plegmatis, hahaha*

Ini dia tampilannya:

mie goreng udang

mie rebus cumi

martabak daging

teh tarik

Rasanya enak, tapi ternyata bumbu acehnya nggak sekuat yang saya harapkan. Udah disesuaikan dengan lidah orang bandung kali ya. Pedasnya juga kurang nampol. Tapi jikung yang nggak bisa makan pedes udah kepedesan dengan level sedang. Jadi sepertinya masalahnya ada di saya yang suka pedes. ๐Ÿ˜› Martabaknya juga enak, tapi ya itu lagi-lagi saya ngerasa bumbu kari di cocolannya kurang kuat. ^^;; Teh tariknya enak banget, ngecampurnya bagus ๐Ÿ˜€

Di Gampoeng Aceh juga ada mie kepiting, tapi ya harganya lumayan mahal. Namanya juga kepiting ๐Ÿ˜› Pengen deh kapan-kapan nyobain ๐Ÿ˜€

Gampoeng Aceh
Jl. Ir H. Djuanda No. 151, Bandung
(022) 70256867

Dapur Bebek

Kalo dari namanya, spesialisasi makanannya adalah bebek. Tapi anehnya meskipun udah beberapa kali kesana saya justru belum pernah nyobain bebeknya xD

dapur bebek

Dapur Bebek yang saya kunjungi lokasinya di Jl. Dipati Ukur No. 1 (samping BCA Dago). Kebetulan deket dari kantor, jadinya kadang kalo makan siang hari jumat suka kesana. Pertama kali kesana, saya pengen nyobain bebek asap tapi karena mahal akhirnya saya nyobain ayam asapnya. Tetep aja ngerasanya mahal karena 10ribu ayamnya doang belum pake nasi. Udah gitu nggak terlalu kerasa bedanya kalo itu dimasaknya diasap. Tapi menurut temen saya yang udah nyobain beberapa kali ayam ataupun bebek asapnya, dia bilang itu enak. Hmm, mungkin saya lagi apes kebagian yang kurang oke.

ayam asap

Di menunya, selain bebek dan ayam dibilangnya juga ada entok tapi lebih sering (atau malah selalu) nggak ada setiap ditanya ada atau nggak menu entoknya. Selain bebek & ayam, ada juga ikan, udang, cumi, cah kangkung, dll.

menu makanan

menu minuman

Setelah itu kalo kesana saya selalu pesen paket ayam (yang nggak tertulis di menu) karena murah banget, 10ribu udah termasuk nasi + ayam goreng + teh tawar. Hohoho. Ayam gorengnya kering & gurih, terus sambelnya dapur bebek tuh pedes nagih. Pedesnya bukan pedes cabe yang begitu nempel lidah langsung kerasa pedes, tapi pedes yang panas ngebekas gitu. Bikin meler deh pokoknya, tapi enak ๐Ÿ˜› Kalo kesana, pesen juga kol gorengnya. Seporsi harganya 4ribu, bisa buat sampe 3 oranglah. Kadang kalo di kaki 5 kan kol gorengnya suka berlebihan minyaknya, kalo di sana nggak. Terus setelah di goreng, di atas kolnya ditabur garam halus gitu biar jadi gurih. Nyamm enakk.

paket ayam + kol goreng

Hayuk dicoba ๐Ÿ˜€

Pujasera Imam Bonjol: Ayam Tulang Lunak

Pujasera Imam Bonjol a.k.a Mambo terletak di Jl. Imam Bonjol, Bandung. Kalo bingung, masuk dari Jl. Hasanuddin, bisa dari arah RS Borromeus atau Unpad Dipatiukur. Nah, nanti ada Tree House Cafe Dago. Jalan di sebelahnya itu yang namanya Jl. Imam Bonjol. Masuknya nggak terlalu jauh dari situ.

Disana banyak banget pilihan makanannya, namanya juga pujasera alias pusat jajanan serba ada. ๐Ÿ˜› Ada lomie, siomay, batagor, pempek, ayam taliwang, steak, clemmons, de el el de es te. Kalo kesana dijamin bingung mau makan apaan saking pengennya nyobain semua. Walopun kadang suka sebel karena setiap kesana nggak pernah sepi, bikin susah cari tempat duduk aja. >,<

Kali ini saya mau ngebahas soal ayam tulang lunaknya. Posisi outletnya ada di ruangan yang tengah, bagian dalem, sebelah kiri depan. Range harga sekitar belasan ribu. Saya pilih paket yang 16ribu, isinya nasi, ayam, tahu dan tempe. Minumnya pesen es teh jumbo, harganya 4ribu. Ini dia penampakannya

ayam tulang lunak

es teh jumbo

Ayamnya enak, gurih. Ada kremesnya juga, jadi kriuk-kriuk gitu. Sambelnya pedes, yummy. Tulangnya beneran lunak dan bisa dimakan, nggak kerasa kalo lagi makan tulang. Tapi anehnya saya merasa bersalah pas makan tulangnya itu. Heu >,< *tapi tetep aja pengen nyobain lagi* ๐Ÿ˜›

Ayo dicobain ayam tulang lunaknya, recommended ๐Ÿ˜€

Sam’s Strawberry Corner: Yamien Manis Bakso Ceker

Udah lama saya pengen nyicip makan di Sam’s Strawberry Corner, tapi selalu aja nggak jadi-jadi. Padahal lumayan deket dari kampus atau kosan. Hehehe

Pas CFD kemarin, saya lewat di depan kedainya dan di depannya ada gambar yang bilang kalau menu andalannya adalah yamien ceker. Wah, sebenernya saya bukan fans ceker, malah bisa dibilang anti ceker. Tapi, di gambar itu cekernya bukan direbus tapi kering seperti digoreng. Nah, kalo yang ini sih saya masih bisa makan. Saya pun tertarik untuk nyobain.

Dan akhirnya tadi malam saya pun sendiri kesana. *yeah forever alone* ๐Ÿ˜› Sebenernya agak ragu juga sih karena uang di dompet cuma 35ribuan dan males cari ATM, takutnya nggak cukup. Tapi saya mikir, nggak mungkinlah yamien semahal itu, uang yang saya bawa pasti cukup. Jadilah saya memberanikan diri ke sana. Hahaha

Menu Makanan

Menu Minuman

Pas dateng kesana, si mbak pun memberikan menu. Wah, ternyata di daftar menu nggak ada harganya. Deg. Tapi dengan pedenya saya memesan menu yang sudah saya incar setelah meyakinkan diri dengan nanya ke mbaknya kalo cekernya bukan direbus. Si mbak pun bilang kalo cekernya kering, keripik ceker gitu. Yak fixed, Yamien Manis Bakso Ceker pun saya pesan. Untuk minumnya saya pesan teh botol *****.

Yamien Manis Bakso Ceker

Setelah menunggu beberapa saat, pesanan pun datang. Wah, porsinya nggak pelit ternyata. Yang menarik perhatian saya, di atas yamien ada yang berbentuk seperti serbuk. Saya pun bertanya-tanya itu apa. Dan saatnya makannnn. Wow, enak ternyata. Padahal saya nggak berharap banyak. Manisnya pas, dan serbuk-serbuk itu ternyata ayam yang dicincang halus. Baru kali ini saya makan yamien dengan versi ayam yang begini. Enak :9 Keripik cekernya renyah gurih, pas banget dimakan pake yamiennya. Kuahnya juga gurihnya pas, nggak keasinan. Baksonya enak, tapi nggak terlalu wow sih. Entah karena memang lagi laper atau gimana, saya merasa yamien ini enak banget. Bahkan bisa dibilang yamien terenak yang pernah saya makan. *lebay* ๐Ÿ˜›

Setelah puas menikmati si yamien, saya pun ke kasir untuk bayar. Deg. Si mbak kasir pun bilang total yang perlu saya bayar adalah 28ribu. Woot. Mahal ya. T_T Ternyata harga yamien-nya 24ribu. Dan si teh botol 4ribu. Untung saya nggak pesen minum macem-macem, bisa-bisa uang yang saya bawa nggak cukup. Hahaha *walopun mungkin bisa bayar pake debit card sih* ๐Ÿ˜›

Yah, tapi sekali-sekali nggak apa-apa deh. Rasanya emang enak dan porsinya lumayan. It’s worth a try kok ๐Ÿ˜›

Buat yang pengen nyobain bisa ke tempatnya langsung:
Sam’s Strawberry Corner
Jalan Dago No.84, Bandung, Jawa Barat
Telp. (022) 2534450