Masih Mau Perang Air?

Spanduk ini dipasang di gerbang depan saat wisuda Juli kemarin. Entah bakal ada lagi atau enggak di wisuda Oktober ini. Saya nggak perlu ngomong banyak, silakan liat spanduk ini lebih jelas. πŸ˜€

*Buat yang belum tau, perang air ini bukan perang rebutan air. πŸ˜› Tapi, ini adalah tradisi lempar-lemparan plastik berisi air saat wisudaan di ITB. Kadang-kadang airnya udah dikasih ramuan macem-macem yang menjijikkan. >,< Perang air ini bisa dibilang salah satu perayaan kelulusan, dan jadi tontonan yang seru juga sih. πŸ˜€ Walopun nggak semua prodi (jurusan) punya tradisi ini, sampah yang dihasilkan dari perang ini ya gitu dehhh..

Teluk Kiluan: Superb!

Nah, kalo yang ini ceritanya masih baru banget. Baru 2 minggu yang lalu. Jadi, seharusnya saya masuk kuliah setelah libur lebaran adalah tanggal 20 September. Tapi, karena saya terlambat beli tiket balik ke Bandung, akhirnya dapet yang malam selasa alias bolos sehari. Nah, kebetulan saat itu saya ngeliat di fb bahwa Ayoo Travelling yang mau ke Teluk Kiluan tanggal 18-19 September masih ada jatah untuk satu orang lagi. Langsunglah saya pengen ikut, hahaha.. Saya langsung tanya, apa saya bisa ikut langsung dari Bandar Lampung (kebetulan mereka dari Jakarta). Dan ternyata bisa! πŸ˜€

Masalah lain adalah, saya harus izin dulu ke orang tua. Aduh susah ya.. Masa’ perlu bilang kalo nggak diizinin, besok-besok kalo mau pergi nggak usah izin sekalian. *dasar anak bandel* Dan ujung-ujungnya diizinin sih. Saya yakin kok, jalan-jalan ini bakalan safe. Apalagi ternyata di rombongan itu banyak ceweknya. Orang tua saya khawatir karena di rombongan nggak ada yang dikenal. -.-” Oke, akhirnya saya fix ikut. DP udah ditransfer. *muhaha, untuk hal-hal kayak ginilah saya cari kerja part time. biar pas pengen pergi, nggak perlu ngebujuk ortu buat minta uang. fufufu*

Hari Sabtu pagi, jam 6 saya kumpul dengan rombongan AT. Ketemuan di deket kantor walikota. Abis itu langsung berangkat menuju Teluk Kiluan. Btw, buat yang belum tau, Teluk Kiluan itu ada di Provinsi Lampung dan terkenal dengan lumba-lumba hidung botolnya. Sempet berhenti sebentar di Way Ratai buat sarapan. Sampe di Teluk Kiluan sekitar jam 11. Jalannya nggak begitu bagus, terutama pas udah deket. Naik turun, pinggirnya jurang, tikungan, jalan berbatu dan jeglok sana sini, berasa off road gitu deh. Apalagi ada jembatan yang rusak, jadinya ngelewatin jalur sungai yang kering gitu. -.-“

Tapi, pas udah sampe.. Huaaa, perjalanan tadi terlupakan deh. Pantainya sepi, tenang, masih alami deh. Yang ngurus emang warga-warga situ. Nah, anggota rombongan yang cewek ditempatin di pondokan bambu di pinggir pantai. Dan disitu ada dermaganya. Huaa, asikk.. Yang suka foto-foto pasti seneng deh. πŸ˜€ Kami pun istirahat dan kemudian sholat. Abis sholat, makan siang pun disajikan. Hidangannya? Ikan pastinya. Ikan yang masih segar karena baru ditangkap. Hmmm, mantap.. Entah kenapa makanan yang sederhana, tapi pas makan disitu nikmatnya jadi berlipat ganda. Hahaha lebay πŸ˜›

Sorenya, kami pun naik jukung untuk snorkelling. Satu jukung isinya 5 orang. Nah, karena nggak ada yang nyewain alat snorkelling sebaiknya kalo mau kesini bawa alat sendiri deh. Tapi kalo life jacket sih ada yang nyewain. Kalo nggak bisa ngusahain alat snorkel, coba aja pake kaca mata renang biasa dan jangan lupa sandal travelling (sandal yang ada talinya, biar nggak copot dan kaki nggak terluka kena terumbu karang). Kerennn.. Sayangnya saya nggak jago snorkelan, jadinya cuma ngeliat ke bawah sebentar, terus gelantungan di jukung aja. Huhuhu, sayang banget.. Tapi, emang keren deh.. Apalagi buat saya yang sebelumnya belum pernah snorkelling. (blush) Oiya, airnya jernih banget, dari atas pun sebenernya udah lumayan keliatan terumbu karangnya. Tapi sayangnya, ada beberapa spot yang kotor karena sampah. Grrr.. Setelah beberapa lama snorkelling, kami pun menepi dan main-main di pantai pasir putihnya. Karena udah sore, ombaknya lagi pasang dan itu lumayan besar. Jadinya pada maen ombak deh. Hehehe..

Pulang dari snorkelling, kami bilasan di kamar mandi umum. Dan malamnya makan malam donggg. Kali ini makan ikan bakar dengan bumbu seruit, khas Lampung. Yang pasti enakk, apalagi abis kecapekan snorkelling. πŸ˜› Dan setelah itu kembali ke pondokan karena paginya bakal ngejar lumba-lumba di samudra hindia. πŸ˜€

Paginya, sekitar jam setengah 6 kami sudah siap. Tapi baru naik jukungnya sekitar jam 6. Padahal, katanya sih waktu yang cocok untuk berangkat adalah jam 5 pagi. Tapi yasudahlah, yang penting nanti ketemu lumba-lumba. Hahaha.. Kali ini, penumpang jukung cuma 2 sampai 3 orang karena jukung bakal dibawa ke Samudera Hindia dan ngejer lumba-lumba. Jadi, kalo penumpang kebanyakan ntar pengemudinya kesusahan. Deg-degan banget pas jukung mulai masuk ke Samudera Hindia. Bayangin aja perahu sekecil itu di tengah Samudera yang entah dimana ujungnya. Huaa, ngeri dehh.. Tapi pas udah agak lama dan kelihatan jukung-jukung lain yang sama-sama lagi ngejer lumba-lumba, deg-degannya lumayan berkurang. Apalai pas ngeliat lumab-lumba pertama lewat. Huaa, girangnya bukan main.. Mas pengemudi jukung dengan lincah mengarahkan jukung ke dekat lumba-lumba supaya kami bisa melihat lumba-lumba lebih dekat. Berkali-kali begitu. Kadang-kadang si mas pengemudi jukung mengeluarkan bunyi mirip peluit untuk memancing lumba-lumba supaya mendekat. Huaa, bener-bener seru deh..

Setelah beberapa jam, lumba-lumba pun mulai jarang. Kami kembali menuju teluk kiluan. Nah, jalur pulang agak berbeda dengan jalur berangkat. Kami diajak memutari Cengkalit. Sejenis batu candi gitu mungkin ya. Kerennn.. Dan disitu ada batu yang bentuknya mirip kepala orang. Kemudian, kami berhenti dulu di Pulau Kelapa. Pulaunya kecil. Dan kami keliling pulau itu. Oiya, ada biaya masuk pulau 5 ribu aja. Sayangnya nggak terlalu terurus sekarang, padahal dulu katanya bagus. Nih foto-foto pantai di pulau kelapa. Cantik banget kan? Padahal itu cuma diambil pake hp gara-gara batre digicam habis. πŸ˜€

Setelah itu, kami kembali ke penginapan dan sarapan. Kali ini bukan ikan, mungkin karena si ibu yang masak takut kami bosen. πŸ˜› Setelah beres-beres dan pamitan, rombongan pun pulang. Saya turun di teluk betung, sementara yang lain makan dan kembali ke Jakarta.

Jalan-jalan begini bikin saya tambah pengen pergi ke tempat lain seperti Karimun Jawa, Kepulauan Seribu, Sawarna, Ujung Kulon, Bromo, Bali, Lombok, Bangka Belitung, Raja Ampat. Huaaa, tambah banyak aja yang dipengenin. Mudah-mudahan bisa pergi kesana. Aminnn

Cirebon: Keraton dan Wisata Kuliner :9

Hmmm, ini cerita pas saya jalan-jalan ke Cirebon. Udah lama sih, udah setahun lebih. Waktu itu pas pemilu legislatif, kebetulan kuliah libur. Dan saya pun menggolput dengan malah pergi ikut Sesdika pulang ke Cirebon. (ninja)

Sebenernya udah di Terminal Cicaheum sejakΒ  maghrib. Tapi nggak tau kenapa pas itu bis ke Cirebon susah banget ditemui dan kalo ada pun rebut-rebutan heboh. Akhirnya, agak malem baru dapet bis. Sampe Cirebon mungkin sekitar jam 1 dini hari. Aduh nggak yakin juga sih, saya udah lupa. πŸ˜›

Besoknya saya dianter Sesdika ke salah satu dari 3 keraton di Cirebon, Keraton Kasepuhan. Hmmm, sepi.. Bukan kayak objek wisata. Mungkin karena lagi pemilu kali ya. Dan kamipun coba masuk ke dalam kompleknya. Tiba-tiba ada bapak-bapak nyamperin dan diapun mulai bercerita tentang Keraton Kasepuhan. Ceritanya sih saya udah lupa. -.-” Ada yang soal buaya putih, singa barong, adzan 7 kali pas sholat jumat, dan beberapa yang agak mistis gitu. Kalo googling kayaknya bakal nemu deh cerita lengkapnya πŸ˜›

Liat foto-fotonya aja ya..

Abis dari situ, kami pun ke Masjid Agung Sang Cipta Rasa yang masih satu komplek dengan Keraton Kasepuhan. Bahan bangunan utamanya kayu dan masih kokoh berdiri. Masjid ini ada di adzan maghrib salah satu tv deh kalo nggak salah.

Siangnya, setelah sholat di Masjid Raya At-Taqwa kami makan empal gentong, makanan khas Cirebon. Niatnya sih pengen nasi jambal, tapi kok nggak ketemu tempatnya. Akhirnya makan empal gentongΒ  deh. Tempatnya di deket Grage Mall. Empal gentong itu mirip rawon, tapi kuahnya nggak item. *yaiyalah* Dinamain empal gentong karena dimasak di gentong. Enakkk, apalagi pake kerupuk kulit :9

Hari kedua, karena penasaran dengan lokasi Nasi Jamblang yang dari kemaren dicari-cari nggak ketemu, Dika pun ngajak saya cari nasi jamblang itu. Dan berkat petunjuk mamanya Dika, akhirnya ketemu juga tuh nasi. Ternyata emang deket-deket Grage Mall itu juga. Kalo nggak salah mananya Nasi Jamblang Mang Dull, dan itu udah terkenal. Nasi jamblang itu nasi yang dibungkus daun jati, nah pilihan lauknya itu yang macem-macem. Tinggal pilih deh pokoknya. Abis itu jangan lupa bayar πŸ˜›

Abis makan, kami pergi ke pantai pelabuhan. Kalo dibandingin dengan pantai di Lampung sih ini nggak banget deh. Tanpa pasir putih, airnya kotor, Hiii.. Tapi herannya ya, banyak juga yg berenang. Bahkan saya banyak ngeliat nenek-nenek ikutan nyebur ke pantai. Sumpah baru kali itu saya ngeliat banyak nenek-nenek mandi di pantai. Disitu jalan-jalan dan foto-foto aja di jalan batu gitu. Abis itu minum es kelapa. Dan pas itulah saya mendengar bahasa yang digunakan disana adalah campuran jawa dan sunda, bahasa pesisir lah ya. Hihihi, lucu juga..

Abis itu, istirahat sebentar dan berangkat ke Terminal Harja Mukti buat balik ke Bandung. Huhuhu.. Cepet banget.. Pas di jalan saya liat Taman Sunyaragi, apa itu? Silahkan digugel πŸ˜›

Yang nyebelin adalah, bis yang saya tumpangi macet. Grraoo.. Akhirnya perjalanan yang seharusnya 3-4 jam aja molor jadi 6 jam. -.-“

Love their style! <3

Saya bukan orang yang doyan belanja (sebenernya doyan, tapi karna pelit dan nggak punya duit jadinya jarang :P), bukan juga orang yang ngikutin fashion, apalagi tau banyak tentang fashion. Kalo nggak percaya, tanya aja temen-temen saya.. Hehehe..

Tapi, saya suka ngeliat orang yang fashionable. Nyenengin ngeliatnya.. Walopun nggak bakal saya tiru, karna saya emang nggak pedean kalo pake baju yang mencolok gitu. πŸ˜€

Nah, dari sekian banyak orang-orang fashionable di muka bumi ini *lebay* saya paling suka dengan gayanya Evita Nuh dan Sheena dari The Uniform Project. Mari kita bahas satu per satu.. πŸ˜€

1. Evita Nuh
Nama Lengkapnya Evita Panca Ludwina Nuh, biasa dipanggil Chacha. Dia adalah pemilik blog http://jellyjellybeans.blogspot.com/. Umurnya masih 11 tahun, tapi gayanya udah keren banget. Saya tau blog ini sejak umurnya masih 10 tahun. Nggak ngebosenin ngeliat foto-foto dan tulisan-tulisan di blognya yang ditulis dalam bahasa inggris. Bahkan, bikin nggak sabar nunggu posting selanjutnya. πŸ˜€

Mulai tema, foto, efek pengeditan foto, sampai tulisan, semua terkonsep dengan baik. Selain itu,Β  lagu Francis dari Coeur de Pirate sebagai musik latar bikin saya ngerasa lagi baca blognya fashionista-fashionista paris. πŸ˜€

Beberapa foto Chacha yang saya suka:

Btw, hati-hati karena di blognya banyak foto. Makan bandwidth, hehehe… Oiya, Chacha juga punya Fanspage loh, silahkan diliat disini πŸ˜€

2. Sheena
365 hari menggunakan baju yang sama, itulah yang dilakukan Sheena dengan The Uniform Project-nya. Sebenernya bukan baju yang sama sih, tapi 5 baju dengan model yang sama dipakai setiap hari selama setahun alias 365 hari.Β  Baju ini didesain khusus dan bisa dipakai dari sisi depan ataupun belakang. Setiap harinya baju itu dipadupadankan dengan berbagai layer dan aksesoris. Saya suka banget padu padannya, super keren! Dan yang lebih keren, proyek ini dijalankan untuk membantu menyekolahkan anak-anak di India lewat Akanksha Foundation. Wow!

Setiap hari, foto padu padan itu diaplot di situs mereka. Sayangnya, proyek ini sudah selesai. Tapi, mereka sedang menyiapkan proyek yang sama untuk tahun kedua. Yeayy! Mari kita tunggu

Beberapa foto Sheena untuk The Uniform Project:

Mau liat lebih banyak? Liat aja disini

Gimana? Apa kalian juga suka dengan gaya mereka? πŸ˜€

Doubutsu Uranai

Gold Fawn

You are Gold Fawn, whose character is gentle and calm.
You tend to talk slowly and there’s something warm about your atmosphere.
Nevertheless, you have great fighting spirit within you, and you have great will power.
It’s not too much to say that your will power is hidden under your intelligence and your personality.
Your movements are slow, and you also tend to be rather slow in putting things into action.
You also take other people’s opinion too seriously, and are sensitive to rumors.
You try to avoid public criticism, by not using flashy expressions and fancy actions.
You try to stick to social status, and are pure and conservative sort of person.
You dislike new changes, and prefer to carry on steadily in a safe environment.
You think high of atmosphere than practicality.
If you make your decisions only on your preferences, people may think you as a moody person.
You are obsessed about cleanliness, and can be difficult, but you are really a kind person.
You have good fortune, and your personal interest may turn into your occupation, or get as busy as your regular business.
Therefore your interest develops into something that can be profitable.
Although you yourself are modest, people around you may get heated up, and make you a leader.
What you have done to others will be returned by double or more.
After getting married, you will have good fortune with children, and will be able to lead a steady old age.

* repost dari note facebook, situsnya lucu sih :D. silakan coba di http://world.doubutsu-uranai.com/