Malang dan sekitarnya

Bulan lalu, saya jalan-jalan dan mampir ke undangan pernikahan kak ivan & kak restya *atau kebalikannya? :P* Kali ini, perjalanan dilakukan dengan mobil melalui jalur pantai utara. Berangkat jumat siang menjelang sore dari Bandung.

Jalan-jalan kali ini dipenuhi dengan wisata kuliner. Mulai dari hari Sabtu, sarapan soto lamongan di Lamongan. Katanya sih yang recommended adalah Soto Komplet Nasi Campur-nya. Jadi deh pesen itu. Sotonya enak dan buanyakkk. Supaya makin enak ditambah bubuk koya. Nomnomnom

CAM00467

Soto Lamongan

Makan siang Rawon Nguling sebelum ke Gunung Bromo

CAM00469

Rawon Nguling

CAM00471

Kerupuk Puli

CAM00470

Tape Ketan Hitam

Di Bromo

SAM_1253

Pura

SAM_1280

Kawah Bromo

SAM_1279

Tangga Kawah Bromo

Bakso President, Malang. Lokasinya tepat di pinggir rel kereta o_O

CAM00481

Bakso President

Keesokan harinya, sarapan di Pecel Kawi

CAM00484

Daftar Menu

CAM00485

Pilihan Lauk Tambahan

CAM00483

Pecel Kawi

Lanjut nyicip kupang tepat di sebelah pecel kawi πŸ˜›

CAM00490

Kupangku Lontong Cipto

CAM00488

Kupang

CAM00489

Sate Kerang. Nomnomnom

Ke resepsi kak ivan & kak restya~ Dan setelah itu mampir ke Toko Oen.

CAM00497

Banner

CAM00493

Tutti Frutti

Mampir beli oleh-oleh di Toko Oleh-oleh Wicaksono~ Kemudian lanjut perjalanan balik menuju Bandung.

Akhirnya ketemu tahu campur. Porsinya super jumbo, isinya macem-macem banget ada tahu, tempe, telor, daging, tetelan, sayuran, de el el. Super kenyang, apalagi pas makan ini memang belum terlalu lapar. OTL

CAM00499

Tahu Campur

Tengah malam, mampir di Solo untuk makan Nasi Liwet Bu Sarmi

CAM00503

Nasi Liwet Bu Sarmi

CAM00501

Nasi Liwet + Ayam

Puas jalan-jalan, makan-makan, dan berat badan nambah. Hahaha, nggak apa-apa yang penting seneng πŸ˜›

Advertisements

MangJoSo Part 2

Karena yang sebelumnya judulnya Part-1, seharusnya ada part lanjutan. Tapi karena super malasnya saya, sampe sekarang belum berlanjut ceritanya. Hahaha.. Oke, mumpung lagi mood nulis, mari kita lanjutkan

Jadi, subuh-subuh hari Kamis saya sampe di Jogja. Setelah turun dari bis, saya langsung menghubungi teman saya. Ngasih tau posisi saya dimana karena kelewatan dari tempat yang kami janjiin sebelumnya. Untungnya pas turun bis ada mas-mas baik hati yang ngasih tau itu posisinya dimana. Lagipula disitu ada pos buat orang mudik gitu. Yasudahlah saya nunggu di deket situ.Β  Aman lah yaa..

Setelah nunggu, teman saya pun datang ngejemput pake motor. Langsunglah kami menuju kosannya. Sholat dan istirahat. Kondisi saya pagi itu lumayan ngedrop. Pas bangun tidur di bis aja suara saya serak dan tenggorokan sakit gejala masuk angin. Mungkin karena kecapekan dan kemaren siangnya sempet minum es. Tapi karena nggak mau menyia-nyiakan kesempatan mumpung lagi di Jogja, saya pun menyehat-nyehatkan diri. Setelah Mutiara ngajar les, kami berangkat ke Malioboro. Di sana, kami sarapan pecel yang banyak ditemui di pinggir pasar Beringharjo. Saya makan pecel, mie, bacem tahu, dan bacem telor puyuh. Harga pecel ditambah mie atau lontongnya 6ribu, kalo pecel aja 5ribu, tahu 2ribu, sate telornya 3ribu. Lumayan murah meriah dan nyobain suasana baru. Hehehe..

Pecel di Malioboro :9

Setelah makan, kami masuk ke pasar Beringharjo. Milih-milih batik disana. Yak, saya orangnya amat sangat picky sekali. Muter berkali-kali, dengan segitu banyak pilihan, nggak ada satupun yang diminati. Begitu ada yang diminati, kata temen saya jangan yang itu. Hurr.. Akhirnya pindah ke bagian seberangnya. Tapi tetap aja nggak nemu yang sreg. Tapi sayang dong udah jauh-jauh kesana tapi nggak ada hasilnya. Akhirnya muter balik lagi ke tempat pertama. Dan teman saya pun sadar kalau selera kami emang beda. Jadilah dia nyerahin pilihan ke saya dan nggak mau komentar apa-apa lagi kalo saya milih baju. AKhirnya saya beli 2 baju batik dengan harga murah meriah berkat keahlian tawar menawar dengan bahasa jawanya teman saya. Hurrayyy

Untuk oleh-oleh adik saya, saya rencananya pengen beliin gelang kayu batik gitu. Diajaklah saya ke tempat grosir aksesoris. Tapi disitu, ke-picky-an saya tetap muncul. Walopun pilihannya super beragam, saya nggak tertarik. Tintanya kurang teranglah, terlalu mencoloklah, apalah, apalah… Hahaha.. Teman saya desperado. Karena nggak enak udah muter-muter disitu lama, yasudah saya beli 3 gelang disana. Yak, sekedar melaksanakan kewajiban. πŸ˜›

Abis itu, pergi ke Keraton. Tapi karena kesorean jadinya udah tutup. Hiks. Yasudah akhirnya ke Tamansari. Pemandiannya keraton gitu. Ngeliat kolamnya kayaknya seger banget gitu airnya biru. Jadi pengen nyebur deh. Hoho.. Muter-muter agak lama disana. Oiya, pas jalan menuju sana, dimampirin ke tempat yang jualan kaos Dagadu. Tempatnya bukan yang official gitu. Padahal saya pengen ke tempat yang officialnya karena kata Ananti tokonya lucu. Saya syok aja tiba-tiba diturunin disana terus dibilang tuh katanya mau beli kaos dagadu. Dan bapak-bapak penjaga tokonya pun langsung menyambut dan nganter ke dalem toko. Karena bingung, saya pun milih satu kaos dan secepatnya pergi. Ah, agak nyesel beli disitu. 😦

segernyaa

Spanya keraton kali ya

Setelah dari Tamansari, kami ke Alun-Alun yang ada pohon beringin itu. Katanya kalo bisa jalan dengan mata tertutup melewati tengah-tengah pohon beringin, harapan kita bakal terkabul. Hohoho.. Saya sih nggak mau nyobain. Disitu ada anak kecil yang emang anak sana gitu nyobain jalan dan berhasil. Hehehe, semoga harapanmu terkabul Nak. πŸ˜€

Hore, berhasil!

Pulangnya, melewati wijilan karena saya pengen beli gudeg. Saya beli Gudeg Paha + Telor di Gudeg Yu Djum. Harganya 17ribu kalo nggak salah. Abis itu, ke Stasiun Tugu buat beli tiket balik ke Bandung. Niatnya sih hari minggunya pulang, tapi apa daya.. Karena itu akhir tahun, penumpang lumayan ramai. Akhirnya saya beli buat yang hari Senin malam. Nambah deh liburannya. πŸ˜› Saya beli tiket Lodaya malam yang eksekutif. Hoho, saya emang lebih suka pilih yang eksekutif karena lebih nyaman jadinya di kereta bisa istirahat dengan tenang. Harganya 200ribu.

Kemudian lanjut ke kosannya Mutiara. Melewati Kali Code. Kami berhenti sebentar disana. Di kali code terlihat aliran lahar dinginnya Merapi. Huee, serem juga ya.. Sampai di kosan, kami tepar. Saya minum obat lagi dan istirahat. Soalnya besok paginya kami berencana untuk pergi ke Solo.

Hari kedua, sekitar jam 9 saya dan Mutiara berangkat ke staiun Lempuyangan. Kami beli tiket kereta Prameks menuju Solo. Harganya 9ribu saja. πŸ˜€ Saat itu saya sudah smsan sama Bhella yang bakal jadi guide kami di Solo. Hehehe.. Harusnya jam 9.41 tapi kenyataannya lebih beberapa menit, kereta berangkat. Lucunya, kereta prameks yang kami naiki saat itu warnanya pink. Kyakyakya.. Nggak sampe satu jam, kami sampai di stasiun Purwosari. Turun disitu karena lebih dekat dengan rumah Bhella. Dan ternyata, mobilnya bhella lagi dipake bapaknya jadinya nggak bisa langsung ngejemput. Kami diminta ke rumahnya dulu aja naek becak. Yasudah, akhirnya kami ke rumah Bhella sesuai rute yang dikasih tau. Di depan rumahnya Bhella sudah nunggu.

Lempuyangan

Stasiun Purwosari, Solo

Sampai di rumah Bhella, kami dikenalkan ke mamanya Bhella. Rumahnya Bhella unik deh, rumah tua dengan arsitektur khas Jawa gitu. Keren deh πŸ˜€ Disitu kami disuguhin makanan macem-macem sama mamamnya Bhella. Hoho.. Ada serabi solo yang gurih dan lembut banget padahal nggak ditambahin kuah macem-macem. Ada emping dan kacang mete gurih juga. Nyamnyamnyam.. Ditambah lagi disuruh ngabisin semangka sepiring. Waduh, padahal masih mau makan timlo lagi. Hehehe..

Naek Becak Ke Rumah Bhella

Karena bapaknya Bhella sudah pulang, kami pun dikenalkan. Dan setelah sholat dzuhur, berangkatlah saya, Mutiara, Bhella, dan adik-adik Bhella, Ira dan Aan ke Timlo bu Sastro. Timlo itu makanan khas Solo gitu. Isinya ternyata sosis solo (kayak lumpia) dikasih kuah gurih, terus bisa ditambah telor yang dibumbuin seperti dibacem, jeroan kayak ati, ampela gitu juga. Di Timlo Sastro, saya pesan Timlo Komplit, harganya 14ribu, dan Es Beras Kencur, harganya 3.500. Pas pertama di liat, kayaknya porsinya sedikit. Tapi, pas udah dimakan, itu super ngenyangin. Hahaha.. Soal rasa, ya lumayanlah walopun bukan favorit saya. πŸ˜›

Timlo & Es Beras Kencur

Daftar Menu Timlo Sastro

Setelah makan, kami diajak ke Keraton Kasunanan. Harga tiket masuknya 8ribu, ditambah tiket kamera 3ribu. Muter-muter disana. Ternyata kalo abdi dalem nggak boleh pake alas kaki. Terus, kalo pake sendal, pengunjung juga disuruh copot alas kaki. Kalo pake sepatu boleh dipake aja. Di keraton kasunanan banyak patung porselen yang kayak malaikat-malaikat gitu. Agak anaeh sih mengingat itu di Solo. Hehehe.. Katanya sih itu hadiah dari luar negeri. Di halamannya banyak pohon sawo yang bikin rindang. Abis itu ngelilingin museumnya. Sayangnya, ini bukan keraton tempat tinggalnya Paundarakarna. Eaaa..

Patung Porselen

Setelah dari sana, kami diantar Bhella kembali ke Purwosari. Hoho, tengkyu so much Bhella udah jadi guide πŸ˜€ Di purwosari, kami beli tiket kereta prameks selanjutnya yang ke Jogja. Sambil nunggu jadwal, kami sholat di stasiun. Toiletnya sumpah nggak nyaman banget deh.

Sampai di Jogja, saya beli nasi kucing. Niatnya beli di Angkringan 17 karena yang punya itu orang yang aktif di koprol dan sering banget jadi tempat kopdar. Tapi karena mutiara nggak tau tempatnya, akhirnya belinya cuma di gerobak angkringan deket kampusnya. Murah banget deh.

Malamnya kami makan bakmi jawa di pinggir jalan. Sambil menikmati ramenya jalan gitu maksudnya. Ahaha.. Habis itu ke mall cari coklat Monggo yang terkenal itu. Huee mahalll.. Sekitar 70ribu habis cuma buat beli 1 coklat ukuran lumayan besar dan 2 yang ukuran kecil. Tapi enak sih. Ada harga ada kualitas emang. Hohoho. Kalo ke Jogja laen kali kayaknya mesti ke pabriknya deh πŸ˜€

Hari ketiga, kami ke Prambanan. Mutiara nggak mau ikut masuk ke dalam. Bosen katanya. Jadinya dia nunggu di luar. Yasudah saya masuk ke sendiri. Pertama ke kompleks candi Loro Jonggrang. Udah pernah sih, tapi tetep aja nyenengin. Candinya masih belum selesai dibenerin pasca gempa jogja. Ada yang dikasih pager karena masih dibenerin. Di kompleks candi prambanan ada 4 kompleks candi, tapi yang rame cuma si Loro Jonggrang aja. Dengan jiwa bolang, saya berniat untuk mengunjungi semua kompleks candi itu. Saya foto peta yang ada di papan petunjuk supaya nggak nyasar.

salah satu candi di komplek loro jonggrang

Akibat gempa

Di tengah jalan menuju komplek candi selanjutnya, saya ketemu ibu-ibu. Ditanyain mau ke komplek candi yang laen ya, terus mereka bilang kalo sebenernya mau kesana tapi jalannya sepi jadinya mereka balik lagi. Agak keder juga sih, tapi nekat juga akhirnya ngikutin jalannya. Sampelah ke candi Lumbung. Agak nggak terawat gitu ya. Sepi. Ada bambu-bambunya gitu. Entah karena efek gempa juga atau gimana.

Candi Lumbung

Nggak jauh dari situ, ada candi bubrah. Dannn, papannya dicoret-coret pake piloks dong. Dasar orang Indonesia, nggak bisa ngerawat deh. Graoo. Candi Bubrah malah nggak tampak bentuk candinya. Batu-batu ngegeletak gitu aja disana.

Candi Bubrah

Terus, agak jauh kesana ada Candi Sewu. Oiya, ternyata biasanya candi-candi ini emang jarang dikunjungi dan cuma dilewatin sama kereta-keretaan yang muterin kompleks candi prambanan. Saya suka banget sama Candi Sewu ini. Lebih eksotis deh. Halahh.. Di depan setiap gerbangnya ada sepasang patung Dwarapala.

Candi Sewu

Abis dari candi sewu, saya coba cari jalan keluar. Tapi apa daya saya nampaknya nyasar ke museumnya. Yasudahlah muter-muter dulu disitu. Apalagi saat itu tiba-tiba hujan. Sambil neduh disana. Ternyata ada yang namanya ruang Audio Visual. Disitu diputer cerita mengenai candi prambanan. Yasudah saya masuk kesana. Bayar tiketnya 5ribu. Nontonnya agak geje karena itu udah mulai duluan. Cuma ada saya dan satu keluarga pengunjung disana. Sebelum filmnya selesai, keluarga itu pada keluar. Terus ada keluarga laen yang masuk. Dan petugasnyapun semena-mena muter ulang filmnya dari awal. Graoo, yasudah saya keluar darisana.

Cari cari jalan ke pintu keluar, akhirnya nemu. Tapi sebelumnya saya nyangkut dulu nonton pertunjukkan kuda lumping. Hahaha.. Kasian si Mutiara nunggu di luar berjam-jam. *nggak tau diri* πŸ˜› Karena saya jalan-jalan di Prambanannya sendirian, nggak punya foto diri sendiri deh disana. Hahaha

Kuda Lumping

Di jalan dekat prambanan banyak yang jual dawet, baik yang biasa atau yang hitam. Kami pun nyobain dawet disana. Lumayan seger abis capek ngelilingin prambanan. Abis itu pergi ke Ayam Goreng Bu Ninit buat makan. Laperrr. Ayam gorengnya simpel, nggak pake bumbu macem-macem. Lumayan enak dan murah. Makan berdua udah pake minum cuma abis 21ribu.

Darisana, lanjut ke Museum Affandi. Bangunannya unik. Disana ngeliat hasil lukisannya Affandi dan ada gedung yang isinya lukisan koleksi dari pelukis lain. Ada lukisan yang dijual juga. Dan yang bikin saya kaget, ada lukisan yang harganya sampe 1,5 Miliar. Udah nggak paham lagi. Abis dari Affandi, ke Malioboro sebentar. Mampir ke Mirota, iseng beli lulur-lulur gitu. Aheheu

Salah satu bangunan

Iconnya Affandi

Affandi, Istri, dan Ibu

Patung mirip Affandi

Abis itu menantang perut dengan beli oseng-oseng mercon yang ternyata tidak sepedas yang saya bayangkan. Hahahah.. Beli Mr. Burger juga, penasaran pengen nyobain karena outletnya dimana-mana di Jogja. EnakanΒ  burger daripada si oseng-oseng mercon. πŸ˜› Malemnya di kosan aja, nonton bola sambil ngobrol-ngobrol girl’s talk gitu. Aheyyy..

Hari keempat, pagi-pagi banget saya di drop di Malioboro. Malioboro masih sepi banget. Jalanan sepi, toko-toko belum pada buka. Yasudah saya jalan-jalan aja. Niatnya ke Vredeburg, tapi belum buka. Dan ternyata karena itu hari Senin, Vredeburg nggak buka. Grao. Yasudah saya muter-muter perempatan disitu. Dari Bank Indonesia Jogja, jalan ke Kantor Pos, nyebrang ke BNI yang gedugnya unik, terus ke Istana. Karena bingung mesti ngapain dan banyak yang belum buka. Akhirnya saya ke McD Malioboro.. Eaaa, ujung-ujungnya McD juga. Hahaha. Agak lama ngabisin waktu disana. Ditelpon sama pakde disuruh ke rumahnya aja sorenya.

malioboro pagi hari

BI Jogja

Vredeburg

Monumen Batik

Istana

Bosen di McD, akhirnya muter-muter Malioboro lagi. Lumayan dapet kaos Dagadu palsu dan pensil hias lucu buat oleh-oleh Megi dan Putri anak ibu kos. Entah saat itu saya udah muter malioboro berapa kali. Akhirnya naek becak ke Keraton Jogja. Hurrayy.. Another keraton. Bedanya keraton jogja sama keraton solo, pengunjung nggak usah lepas alas kaki karena dianggap tamu. Saya tau dari guidenya. Hahaha, saya ngikut aja rombongan yang ada disitu. Akhirnya lepas dari rombongan, masuk ke museum batiknya dan museum yang ada foto-foto orang keraton dan silsilahnya gitu. Hawanya bikin merinding. πŸ˜›

Wek

Museum Batik

Abis dari situ, cari-cari jalan keluar. Dan entah kenapa tiba-tiba saya sampe di Tamansari. Wew. Yaudah saya minta jemput sama Mutiara. Langsung ke kosannya, packing karena bakal ke rumah Pakde dan langsung ke stasiun tugu malemnya. Sekitar jam setengah 4, berangkat ke masjid kampus UGM, ketemuan sama Ayu, sepupu saya. Walopun belum pernah ketemu, tau mukanya sih soalnya udah jadi friend di fb. Ahaha.. Yasudah ikut motornya berangkat ke rumah pakde yang lumayan jauh. Dan tiba-tiba di tengah perjalanan, turun hujan deres banget dong. Kami neduh dulu agak lama. Mendekati maghrib baru sampe rumahnya. Kebetulan pakde dan bude abis pulang haji jadi di rumahnya ditawarin kacang arab dan air zam-zam gitu. Nunggu isya disana terus berangkat ke stasiun. Tapi makan dulu di Papa Ron’s, dahsyat kenyangnya.

Sampe di stasiun, masih agak lama sebelum keretanya dateng. Setelah kereta dateng, pakde dan ayu pulang. Saya naek ke kereta. Dan sialnya, dapetnya di ujung. Sempit banget, harusnya harganya beda dongs. Nggak nyaman banget deh. Di jalan saya cuma tidur. Nyampe Bandungnya lumayan telat, harusnya jam 5 tapi waktu itu baru sampe jam 7.

Dan berakhirlah MangJoSo Trip ini dengan membawa segudang pengalaman dan makin menipisnya saldo di rekening, Hahaha, dasar traveler kere πŸ˜›

MangJoSo Part 1

Di tengah kegalauan menjelang uas, tiba-tiba saya impulsif pengen jalan-jalan menghabiskan liburan akhir tahun sebelum pulang ke rumah. Dan yang terpikir saat itu adalah Malang dan Jogja. Kenapa? Karena ada teman yang memang pengen saya kunjungi di kedua kota itu. Tanpa pikir panjang, saya langsung mengirim message fb ke kedua teman saya tersebut. Saya tanya kapan mereka uas, bakal sibuk nggak sekitar akhir Desember, dan yang paling penting adalah saya tanya apa mereka bisa nemenin kalo saya jalan-jalan kesana. Dan jawaban yang saya dapatkan nggak mengecewakan, keduanya oke-oke aja kalo saya datang ke tempat mereka. Yihaa..

Jadi, saya pun mematangkan rencana. Saya memutuskan bahwa rutenya adalah Malang, Jogja, terus lanjut Solo dan saya sebut sebagai proyek MangJoSo. πŸ˜› Hal yang saya kira paling sulit, yaitu minta izin ortu, ternyata bisa didapatkan dengan mudah. Padahal saya belum cerita detail rencana perjalanannya gimana. Beda banget sama pas saya mau ke Kiluan. πŸ˜›

Saya berangkat ke Malang tanggal 20 Desember naek kereta Malabar bareng kak Restya yang kebetulan memang mau pulang ke Malang. Naek yang eksekutif, jadinya lumayan mahal, 230ribu. T_T Berangkat jam 15.30. Sampe di Malang sekitar jam 9 pagi keesokan harinya. Teman saya, Dewi, yang kuliah di UnBraw udah nunggu di stasiun. πŸ˜€ Kami pun ke kosannya.

Hari pertama di Malang belum kemana-mana sih. Cuma di kosannya aja. Dan bisa dibilang,Β  di hari pertama ini saya nggak ngeluarin biaya apa-apa. Makan pagi tiba-tiba udah disediain. Dan makan malam pun ditraktir nasi ayam sama temen sekosannya dewi, yusrina yang sering juga dipanggil ncus, karena dia lagi ulang tahun.

Hari kedua di Malang, saya, dewi, dan ncus pergi ke Toko Oen yang terkenal itu. Tapi sebelumnya kami ke UnBraw dulu. Btw, saya sebenernya bingung nyebutnya UnBraw apa bukan. Saya keseringan nyebut UnBraw atau UniBraw, tapi disana tulisannya UB dan orang-orangpun kayaknya lebih suka nyebut UB. Entahlah πŸ˜›

Toko Oen merupakan salah satu tempat yang wajib dikunjungi kalo lagi ke Malang. Tempatnya jadul, desain interiornya unik dan jadul juga. Mereka ngejual home made ice cream, cake, dan juga oleh-oleh khas malang. Selain itu ada juga european food, chinese food, dan indonesian food. Hati-hati buat yang muslim, mereka juga jual B2.

welkom in malang

oleh-oleh malang

Di Toko Oen, saya pesan es krimnya. Saya milih Oen’s Special. Dewi & ncus milih yang isinya 1 scoop. Dan pas dateng, betapa kecewanya mereka karena ukuran scoopnya bener-bener kecil. Hahaha.. Yak, sekali-sekali nggak apa-apa lah ya.. Apalagi saya, yang lagi belagak jadi turis. Kalo es krim yang saya pilih sih nggak mengecewakan. Saya dapet 3 scoop es krim berbagai rasa, ditambah potongan cherry, wafer, dan 2 stik astor. Es krimnya enak :9 Buat turis dengan kantong cekak macem saya ini emang nggak disarankan untuk makan banyak-banyak disana, mahilll.

Oen’s Special

Setelah dari Toko Oen, kami melipir ke Alun-Alun yang nggak jauh dari situ. Di dekat situ ada gereja dan juga masjidΒ  Kami pun muter-muter di alun-alun. Di tengahnya ada kolam dan di sekitarnya banyak burung dara. πŸ˜€ Sayangnya kolamnya nggak keurus. Airnya aja warna ijo 😦

Burung dara di sekitar kolam πŸ™‚

Setelah dari alun-alun, kami kembali ke kosan Dewi naek angkot. Ongkos angkotnya sama rata, jauh deket 2500. Lumayan mahal ya kalo naeknya nggak terlalu jauh. Abis itu, kami pesan makanan di warung sebelah kosan Dewi. Dan saya nggak mau menyia-nyiakan kesempatan untuk makan makanan khas daerah di tempat asalnya. Saya memesan rujak uleg, yang bisa dibilang rujak cingur juga sih. *karena saya nggak tau bedanya dengan rujak cingur apa* Harganya cuma 4ribu, tapi kenyangnya bukan maen.

Agak siang, saya ke Universitas Muhammadiyah Malang. Ketemu sama temen kuliah ibu saya. Betapa cengoknya ketika teman ibu saya bilang kalo ibu saya bilangnya mau kesana mau tau UnMuh itu gimana. Wheww.. Saya merasa dijebak T_T Padahal ibu saya nyuruh kesana katanya biar menyambung silaturahim. Dan saya sempat kebingungan mau ngomong apa pas ketemu. Tau apa yang terjadi selanjutnya? Saya muter-muter geje fakultas teknik informatikanya sama beberapa mahasiswa disitu karena temen ibu saya mau rapat. Kenapa dibilang geje? Karena saya nggak tau mesti ngomong apa, dan mereka yang nganterin pun bingung mau cerita apa. Salah saya juga sih datengnya kesiangan. 😦 Btw, kampus UnMuh Malang luas banget deh.

Plang namanya aja segede gini

Dibelah kali, dan di ujung sana ada Dome

Malamnya, kami ke Batu Night Spectacular (BNS). Sebelumnya ada wacana bakal nggak jadi ke BNSnya, tapi untungnya jadi juga. πŸ˜› Ke BNS bareng temen-temen sekosannya Dewi, yaitu Nia, Arum, Ncus, dan Mbak Galuh. πŸ˜€ Batu itu lumayan jauh dari pusat kota, kami kesana naik mobilnya Rendy, pacarnya Nia. Dan sebenernya ada rencana lain, yaitu ngasih surprise ulang tahun ke Arum. Pas kami lagi jalan di Lampion Garden, tiba-tiba pacarnya Arum dateng bawa kue ulang tahun. Ihiyyy…

Batu Night Spectacular (BNS)

full team

Tiket masuk BNS sebenernya 10ribu, tapi karena saat itu libur akhir tahun harga tiketnya naik jadi 12500. Tiket masuk Lampion Garden harganya 10ribu. Di BNS ada banyak wahana, beberapa diantaranya Rumah Hantu, Bioskop 4D, Go Kart, Rumah Kaca, Bom-Bom Car, dll. Selain BNS, di daerah Batu ada Jatim Park & Jatim Park 2. Yang  kemarin dilewatin pas jalan ke BNS cuma Jatim Park 2 sih, dan itu keren banget. Sayangnya kemaren saya nggak sempet kesana. 😦

Pulang dari BNS, kami kelaparan dan pengen makan. Tadinya mau ke nasi kucing, tapi tempatnya penuh banget dan isinya kebanyakan cowok. Cecewek di rombongan pun nggak mau makan disitu, untungnya nasinya pun udah abis. Jadinya kami cari tempat makan lain. Kami pergi ke warung lalapan. Apa yang terbayang saat mendengar lalapan? Saya sih ngebayangin timun, kol, kemangi, dan berbagai sayuran lain yang biasa dijadiin lalap. Bahkan, sebelumnya saya pengen nyeletuk “makan rumput yang di pager aja” pas mereka bilang mau makan lalapan. (doh) Hahaha.. Untungnya saya nggak jadi nyeletuk begitu. Karena yang dimaksud lalapan adalah pecel. Bukan pecel yang pake sayuran itu. Tapi istilah pecel dalam pecel lele, pecel ayam, dan lain sebagainya. Mereka menyebutnya lalapan ayam, lalapan lele, lalapan bebek. Begitchu.. Pahamlah saya pas sampe ke tempat makannya yang berupa warung tenda di pinggir jalan. Karena pas saya perhatiin, emang warung tenda lain juga nyebutnya lalapan. πŸ˜€ Saya pesan lalapan bebek. Enak, kering, gurih, potongan bebeknya juga nggak kecil-kecil amat. πŸ˜›

Habis makan, kami pun pulang. Pas saya tidur, ternyata ada ronde 2 surprise ulang tahun Arum. Dia disiram kopi dan berbagai campuran yang bikin dia harus mandi tengah malem. Hehehe

Hari ketiga, hari terakhir di Malang. Pagi-pagi, saya sarapan tahu telor. Harganya cuma 5ribu, dan itu super ngenyangin. Abis sarapan, saya dan dewi berangkat ke terminal buat ngambil tiket bis Handoyo ke Jogja yang udah dipesen kemaren sorenya. Lumayan lama disana karena ternyata tiketnya baru mau diambil ke kantornya. Harga tiketnya 72ribu. Kenapa naik bis? Karena sampe di jogjanya subuh. Kalo naik kereta kan sampenya tengah malem, kasian temen saya yang mau ngejemput.

Setelah itu kami ke Matos, disana muter-muter sebentar terus lanjut ke foodcourtnya dan nyobain Cui Mie. Saya milih Cui Mie Udang. Porsinya besar banget, padahal saya masih kenyang. Tapi, akhirnya bisa diabisin juga sih πŸ˜› Di plangnya dibilang mangkok cui mienya bisa dimakan, ternyata itu karena ada mangkok pangsitnya. Hehehe..

mangkoknya pun bisa dimakan

Cui Mie Udang

Abis dari Matos, kami ke Museum Brawijaya. Sayangnya udah tutup karena datengnya kesorean. Jadinya ya cuma di depannya aja. Belum beruntung nih 😦

Museum Brawijaya

Setelah puas, kami pun kembali ke kosan. Tapi sebelumnya beli oleh-oleh dulu. Nggak beli terlalu banyak, soalnya saya males ribet bawa macem-macem. Pas di kosan, saya packing lagi karena habis maghrib harus cepet berangkat ke terminal.

Bis harusnya berangkat jam 7 dan saya ternyata sampe disana mepet banget jam 7. Untungnya belum ditinggal, dan karena ini masih di Indonesia bisnya pun baru berangkat sekitar jam 7.15 (baca: budaya ngaret). Nggak apa-apa sih soalnya semakin telat berangkatnya, berarti semakin telat juga saya sampe di Jogja yang berarti nggak terlalu pagi sampe sananya.Β  Saya disuruh turun di jembatan Janti sama temen saya dan disuruh sms pas sampe daerah Prambanan karena terminalnya jauh banget. Tapi saking pulesnya tidur saya, saya baru kebangun pas pak kondekturnya bilang Janti. Hadehhh.. Saya pun maju ke depan deket supir siap-siap turun. Saya bingung, udah agak lama kok nggak ada yang turun. Saya kira, bakal banyak yang turun disitu. Saya pun nanya, Jembatan Janti dimana. Eh, malah dimarahin. Dibilangnya tadi dia udah bilang janti berkali-kali tapi kok nggak turun. Ya mana saya tau, itu kan pertama kalinya saya kesono naik bis. Saya nggak tau, pas dia nyebut janti itu maksudnya udah di jembatannya ato belum. *dongdong* Akhirnya saya minta diturunin deket situ aja. Kyaa.. Gimana nasib saya selanjutnya? Tunggu postingan berikutnya ya πŸ˜€