Mie Sumbrah

Mie sumbrah ini ngehitsnya udah lama, tapi nggak ada kata terlambat dalam berwiskul kan? Apalagi kalo di rumah saya jarang makan di luar 😛

Lokasi yang saya kunjungi adalah mie sumbrah yang di Jl. Zainal Abidin Pagaralam, sebelah PH. Saya kesana sama orang tua dan adik pas pulang ke lampung mau bikin e-ktp. Yang akhirnya ternyata nggak bisa karena nggak sesuai jadwal undangan dan sampai sekarang saya belum punya e-ktp. Saya pesan mie ayam special dan adik saya pesan kwetiaw goreng seafood. Ini dia tampilannya:

mie sumbrah

kwetiaw seafood

Porsi mie ayamnya besar banget. Dan mie-nya unik, kecil-kecil halus tipis gitu. Baru kali itu saya nemu mie yg begitu. Rasanya akan lebih enak seandainya saya nggak melakukan hal bodoh ini: menuangkan kecap asin super banyak ke dalamnya. _| ̄|○

Jadi waktu itu ada 2 botol kecap asin di meja. Saya pengen nuangin kecap manis dan bingung kenapa kecapnya encer semua. Biasanya kan yang encer kecap asin. Trus nanya ke ibu saya, dibilangnya emang beda kali kecap manisnya. Mungkin disini kecap manisnya encer juga kayak kecap asin. Yasudahlah saya tanpa ngerasain lagi nuang kecap itu banyak banget. Dan pas nyobain, jeng jeng jeng. Asinnnn. Hahaha. Failed. Tapi untung masih edible lah ya. Makanya saya yakin kalo saya nuangin kecap manis dengan benar, rasanya pasti bakal enak banget. Apalagi ayamnya juga banyak, trus pangsitnya enak.

Kwetiaw seafoodnya enak, porsinya besar, seafoodnya banyak banget. Buktinya saya sering nyulik udang dan cumi dari piring adek saya tapi masih tetep nemu lagi nemu lagi. xD

Harga sekitar belasan ribu – 20ribuan, standarlah ya. Sesuai kok sama makanannya, porsi dan rasa memuaskan. Ayo kalo ke lampung dicobain. Kalo nggak salah ada cabangnya juga di Jl. Wolter Monginsidi.

Mie Sumbrah
Jl. Zainal Abidin Pagaralam (sebelah Pizza Hut)

Bakso Sony

Kalo mahasiswa asal Lampung ditanya hal apa yang cuma bisa dilakukan di Lampung, kemungkinan besar jawabannya adalah nyoni. Nyoni alias makan bakso sony. Di Lampung, siapa sih yang nggak kenal bakso sony. Bisa dibilang, bakso sony adalah tempat makan yang dari dulu sampe sekarang konsisten ramenya. Tempat makan di Bandar Lampung biasanya cuma heboh sebentar, terus nggak lama kemudian nggak kedengeran lagi gaungnya. Tapi itu nggak berlaku untuk Bakso Sony. Bakso Sony sekarang punya cabang dimana-mana,  tapi di dalam kota Bandar Lampung aja sih. Dulu katanya sempet buka cabang di Palembang, tapi udah tutup.

bakso sony, keliatan dikit tapi lumayan bikin kenyang

Sebenernya apa sih yang bikin bakso sony rame. Kayaknya selain karena brandnya yang sudah melekat di masyarakat Lampung, bakso sony memang enak. Dagingnya beneran banyak, nggak kebanyakan tepung kayak bakso bakso lain. Dan teksturnya renyah, kres gitu kalo dimakan. Dulu ada gosip kalo pake boraks biar renyah gitu, tapi mereka udah membantah. Entahlah ya, semoga aja memang beneran nggak pake.

Dulu harganya cuma 6ribu, terus sempet 8ribu, dan kayaknya sekarang udah 10ribuan deh. Isinya ada 6 bakso, ditambah bihun dan mie kuning kalo suka. Saya sih lebih suka baksonya aja 😛 Selain bakso, di bakso sony ada mie ayam dan sop buah juga. Kalo lagi berkunjung ke Lampung, sempetin deh ke Bakso Sony. 😀

Beberapa cabang Bakso Sony, nggak apal sih cabang yang ke berapa aja 😛
Jl. R.A Kartini (deket RS Bumi Waras) -> pusatnya
Jl. Z.A Pagar Alam (deket Teknokrat)
Jl. Raden Intan (sebelum Gramedia)
Jl. Cut Nyak Dien (deket RM Garuda)

*biasanya di plang ditulis Bakso Son Haji – Sony (no cabang), misalnya Bakso Son Haji – Sony IX*