Bali For Dummies – Part 1

Sudah baca cerita saya ngebolang sendirian di KL? Disitu saya bilang kalau saya kalap beli tiket ke KL karena dapet harga murah meriah. Pengakuan, sebenarnya saat itu saya nggak cuma beli tiket ke KL tapi saya beli tiket untuk ke Bali juga. Hahahaha. Kalap kuadrat. Saya dapet tiket pp BDO-DPS dengan harga 364ribu saja, termasuk bagasi 15kg (yang terpaksa saya beli karena tidak ada pilihan tanpa bagasi untuk penerbangan domestik =_=).

Saat itu, saya berhasil membujuk gisca untuk membeli tiket juga. Dan belakangan, iponk pun tergoda untuk ikut trip ini dan akhirnya beli tiket. Fufufu. Mendekati hari-H, ternyata malah saya yang nggak yakin bisa pergi karena kerjaan lagi banyak-banyaknya. Begitu juga dengan gisca. Bahkan iponk sudah siap-siap kemungkinan terburuk bakal liburan sendirian. Tapi alhamdulillah akhirnya saya dapat izin. Sayangnya gisca nggak dapet izin cuti. Akhirnya cuma saya dan iponk yang berangkat.

Perjalanan kali ini adalah pertama kalinya saya ke Bali. Cupu ya? Biarin๐Ÿ˜› Iponk kalau nggak salah pernah ke Bali saat study tour bareng sekolahnya. Nggak tau dulu kenapa saya bawaannya males banget kalau ikut study tour sekolah, akhirnya nggak pernah deh ikut study tour. Terlalu ansos kayaknya. Hahaha.

30 April 2014

Jadwal berangkat jam 15.05, saya sampai di bandara sekitar jam setengah 2. Walaupun sama-sama berangkat dari Bandung, flight saya dan iponk beda. Iponk sudah berangkat duluan pagi harinya. Karena iponk bilang sudah nggak ada lagi mesin self-checkin, saya pun mencari booth checkin. Tapi ternyata belum ada yang untuk flight saya. Saya pun bertanya kepada salah seorang satpam disitu. Saya pun diarahkan ke salah satu booth, si pak satpam bilang nantinya disitulah saya bisa checkin. Dari pak satpam juga saya mendapat penjelasan bahwa pembayaran PSC sekarang dilakukan langsung di booth checkin, makanya tidak ada lagi mesin self-checkin. Oalah, gitu toh. Saya pun antre di booth yang ditunjukkan bapak satpam, menunggu dibuka. Setelah menunggu sekitar 15 menit, akhirnya proses checkin pun dimulai. Selesai checkin dan bayar PSC, saya langsung cabut ke boarding room. Oh iya, walaupun saya sudah beli jatah bagasi, akhirnya saya nggak naro tas di bagasi karena males ribet.

Sampai di boarding room, saya bingung mesti duduk dimana. Nggak ada tulisan gate berapa-berapanya. Setelah memperhatikan sekitar dan tanya ke iponk, barulah saya paham kalau gate-nya cuma ada 1. Jadi duduk dimana pun sama saja. Hmmm, kok nggak keren gini. Mesti pasang kuping lebih tajam mendengarkan pengumuman yang kadang nggak jelas itu. Kalo untuk international flight masih mendinglah soalnya flightnya lebih sedikit. Nah yang domestic flight kan banyak, kok nggak teratur gitu. Oh iya, btw ini adalah penerbangan domestik pertama saya dari Bandara Husein Sastranegara.

Saat di boarding room, saya sempat mengobrol dengan seorang ibu asal Bali. Saya pun menanyakan soal makanan halal di Bali, si ibu menyarankan saya untuk mencari makan di warung jawa muslim. Si ibu juga bilang kalau makanan padang di Bali belum tentu halal karena yang punya belum tentu orang padang. Fiuhh, susah juga ya. Paling gampang sih KFC atau McD, haha.

Setelah cukup bosan menunggu, tiba-tiba saya mendengar nama saya dipanggil. Selain saya, ada beberapa orang lagi yang dipanggil. Saat menemui petugas, mereka minta ditunjukkan boarding pass. Setelah mencatat sesuatu, petugas kemudian melayani penumpang yang lain. Nggak dikasih tau tuh kenapa dipanggil. Setelah itu, para penumpang pun dipersilakan untuk naik ke pesawat. Senangnya dapat posisi di pinggir dekat jendela. Lumayan bisa foto-foto awan yang lucu-lucu kayak pop corn. Hehe.

popcorn

popcorn

jalan tol + kapal

jalan tol + kapal

Perjalanan dari bandung ke bali memakan waktu kurang lebih 1 jam 40 menit. Saya mendarat di bandara Ngurah Rai sekitar pukul 17.45 waktu setempat. Langsung keluar terus nelpon iponk. Karena lagi nggak terlalu jauh dari bandara, iponk pun bilang bakal ngejemput saya. Cari spot buat nunggu deh. Selama jalan, banyak sopir taksi pake seragam yang nawarin. Setelah nunggu, akhirnya iponk dateng dianter vita. Vita ini temen ELF iponk. Kkkk, itulah salah satu manfaat per-kpop-an: bisa punya temen dimana aja. Nawar taksi ke legian, dapet harga 85ribu. Wew, mahal ya. Vita juga sudah wanti-wanti ke sopirnya jangan ngebawa kami mampir kemana-mana. Kan kadang ada aja supir nakal yang udah kerja sama dengan toko atau atraksi tertentu supaya dapet upah kalo bisa bawa orang kesana. Pas ke parkiran ternyata mobilnya bukan sedan kayak taksi biasanya, tapi sejenis avanza gitu. Dan itu katanya taksi resmi bandara, baiklah.

kfc ftw!

kfc ftw!

Di hotel, istirahat sampe jam 8 terus baru keluar cari makan. Saya laper banget seharian belum makan berat. Jalan kaki di legian menjauhi arah ground zero a.k.a monumen bom bali kok nggak terlalu rame. Kami pun bertanya-tanya, mana legian yang katanya rame 24 jam. Dan akhirnya karena bingung mau makan apa, kami pun makan di KFC. Hahaha, feels like home.

Selesai makan, jalan ke arah pantai kuta. Karena malam, dari luar aja keliatan gelap banget jadinya nggak masuk deh. Belanja cemilan buat besoknya di minimarket. Abis itu cari poppies lane 2 yang merupakan jalan tembus ke legian biar nggak usah muter. Pas ke hotel naik taksi lewat jalan ini soalnya. Pas ketemu, karena udah malem eh jalannya gelap banget. Toko-toko disitu udah pada tutup semua. Kami pun jalan cepat-cepat. Ngikutin jalan kok nggak sampe-sampe, padahal pas naik taksi kayaknya nggak jauh. Udah takut salah jalan aja, mana di jalan ketemu banyak bule yang udah bawa botol bir. Ada lagi bule-bule alay yang ngebut-ngebutan motor di gang sempit, boti pula. Tambah aneh karena kita berdua pake jilbab. Haha. Sampe di legian, ujungnya poppies lane 2 ini deket ground zero. Dan di daerah situlah yang ternyata rame pas malem karena banyak club, bar, dan sejenisnya. Jalan cepet-cepet ke hotel, pas jalan ada aja yang nawarin “happy hour happy hour”. Yaelah mbak yang bener aja =_=

Oh iya, kami nginep di legian bukan nyari yang kayak gitu. Haha. Kebetulan nemu promo hotelnya di groupon, dapet harga 350ribu semalem. Nama hotelnya Aquarius Star Hotel. Lumayan bangetlah kalo dibandingin fasilitasnya. Dan mikirnya kalo di legian lokasinya di tengah-tengah, jadi mau ke daerah utara atau selatan nggak terlalu jauh.

1 Mei 2014

Selesai sarapan, kami dijemput vita dan ulan. Ulan ini juga temen ELFnya iponk. Tujuan pertama adalah Tanjong Benoa. Watersport! Dan biar lebih murah, vouchernya sudah kami beli di groupon juga. Pokoknya liburan kali ini disponsori oleh groupon, wkwkwk. Kami sudah beli voucher untuk parasailing, snorkel, dan donut boat. Nama tempatnya BMR Dive & Watersport. Tempatnya bagus, bukan tempat abal-abal gitu. Waktu pertama datang kami dipersilakan duduk, trus bli-nya nawarin watersport yang lain. Karena cemen, saya pun nggak berminat nyoba yang lain. Abis itu, kita dikasih formulir persetujuan tentang risiko, asuransi, dll. Abis itu, kita bisa taro tas di loker tapi bayar 20ribu per loker. Baru deh jalan ke pantainya.

Begitu sampe area watersport, aduh makin serem liat speedboat rame banget. Ada yang narik parasailing, ada yang narik banana boat, donut boat, flying fish, dsb. Makin deg-deganlah pokoknya. xD. Yang pertama kami coba adalah parasailing. Pertamanya kami disuruh pake sarung tangan. Warna merah di kanan, biru di kiri. Trus pakai pelampung dan tali pengait ke parasailing juga. Abis itu, kami dikasih petunjuk tentang cara “lepas landas” dan pendaratannya. Makin deg-degan, saya kan orangnya panikan. Ntar kalo di atas lupa caranya gimana. Heuuu.

Nunggu giliran, sambil dengerin bli-bli ngasih aba-aba untuk yang parasailing duluan. Keren juga mereka bisa bahasa macem-macem. Ada mandarin, jepang, inggris, dll. Inggris pun macem-macem banget, ada yang singlish, indian english. Niruin logatnya jago-jago.

parasailing

parasailing (bukan saya)

Iponk dapet giliran duluan. Nggak lama setelah iponk naik, saya dapet giliran. Mengikuti aba-aba, saya pegang tali sesuai warna sarung tangan. Lari. Dan syooo terbang~~. Karena takut, talinya saya tarik kencang. Dari jauh, saya denger aba-aba “talinya jangan ditarik!”. Haha. Pelan-pelan saya lepaskan tarikan. Cuma dipegang saja. Di atas, perasaannya campur aduk. Antara takut tapi seru. Makin deg-degan pas speedboat yang narik makin ngebut atau muter. Mungkin sekitar 2 putaran, parasailing pun selasai. Waktunya mendarat. Dari atas saya bingung mana bli yang aba-abanya mesti diikuti. Nggak keliatan bo, kecil banget. Setelah ketemu, saya langsung menarik tali sebelah kanan dengan kedua tangan. Terdengar aba-aba dari jauh “tarik yang kuat, lebih kuat!”. Berasa orang mau ngelahirin. Haha. Dan akhirnya saya pun mendarat dengan selamat dan mulus. 1 beres, 2 lagi. Fiuhhh.

Tadinya mau donut boat dulu, tapi karena antreannya rame kami pun ditawari snorkeling duluan. Yasudah kami pun ikut aja. Dikasih fin, goggles, dan roti buat ngasih makan ikan. Dikasih tau cara pakenya juga. Kami kemudian dibawa ke pantai, nunggu kapal yang akan membawa kami ke area snorkel. Akhirnya kapalnya datang. Menuju area snorkel, ombaknya cukup besar. Beberapa kali kapal seperti menabrak ombak. Saya pun nanya ke bapak yang nyetir kapal, apakah di tempat snorkel ombaknya gini juga. Dan beliaupun menjawab iya. Degg. Nasib awak.

Entah setelah berapa lama, sampailah kami di area snorkeling. Supaya turunnya lebih gampang, dikasih tangga. Begitu turun ke air, saya kelabakan. Muter-muter nggak jelas. Bapak supir kapal pun ngebantu ngebenerin goggles saya. Ampunlah saya cupu. Wkwkwk. Sayangnya di tempat ini nggak terlihat apa-apa. Batu-batuannya sedikit. Ikannya juga. Bahkan setelah saya tabur roti juga nggak ada ikan yang mendekat. Ditambah lagi, karena kecupuan saya entah berapa kali saya meminum air laut. Sampai akhirnya saya nggak kuat lagi, mual banget rasanya. Saya mengajak iponk untuk menyudahi sesi snorkel. Saya melambai-lambai ke arah kapal tanda menyerah. Dan begitu sampai di kapal, keluarlah itu angin lewat mulut. Hghhhh. Wanita macam apa. Huahaha. Bodo amat diliat bapak kapal, abisnya udah nggak enak banget perutnya. Kami pun kembali ke sisi pantai.

stres di donut boat

stres di donut boat

Di pantai, rasanya pengen banget ngeluarin air laut di perut ini. Sambil menunggu giliran donut boat, saya mencoba mengembalikan “kesadaran”. Akhirnya dapet giliran naik donut boat. Karena kapasitas donut boat adalah 4 orang sedangkan kami cuma berdua jadi duduknya 1 di depan 1 di belakang dan di sisi yang berbeda. Saya memilih donut boat supaya nggak ada adegan cebur-ceburan di laut semacam banana boat. Dan ternyata, walaupun nggak ada cebur-ceburan donut boat ini nggak kalah gilanya. Donut boat ditarik speed boat super kenceng. Bahkan saking kencengnya, kadang-kadang boatnya lompat. Pertama ditarik, punggung saya seperti dibenturkan ke tembok. Langsung sadar dari mabok laut akibat snorkel. Hahaha. Karena kenceng banget si donut boat ditarik, saya pun meracau nggak jelas dengan intonasi ala penyiar untuk mengurangi ketakutan. Meracau apa, saya pun sudah lupa. Setelah sekitar 3-5 menit, donut boat pun beres. Akhirnya selesai agenda watersport hari ini. *sujud syukur* xDD

Setelah watersport, agenda kami adalah pantai pandawa. Jadi sebelumnya, saya mengagendakan beberapa pantai: pantai padang-padang, dreamland, dan pecatu. Tapi berdasarkan saran vita dan ulan, lebih baik 1 pantai saja dan menurut mereka pantai pandawa wajib untuk dikunjungi. Tapi sebelum ke pantai pandawa, kami makan bakso dulu di dekat Sekolah Tinggi Pariwisata Bali, kampus ulan.

Mendekati pantai pandawa, kami bisa melihat bukit-bukit kapur. Kemudian ada pula patung raksasa pandawa dan ibunya di cerukan bukit. Oh, mungkin karena ini dinamakan pantai pandawa. Seingat saya, tidak semua pandawa ada disana. Kalau tidak salah, tidak ada yudistira. Malah ada patung tikus, entah kenapa. Dari atas bukit mulai terlihat pantainya. Bagus sekali. Setelah parkir mobil, kami pun berjalan mendekati pantai. Karena saat itu cuacanya panas luar biasa, beberapa dari kami membawa payung. Haha, bukan bali kalo nggak panas.

Pantai pandawa cukup luas. Pantai ini ramai oleh pengunjung domestik ataupun internasional, tapi tidak terlalu padat sehingga masih nyaman untuk dikunjungi. Yang bermain di air kebanyakan bule, banyak juga yang berjemur saja. Di pantai pandawa, kami cuma menyusuri pantai dan foto-foto. Menikmati pemandangan๐Ÿ˜€

Puas di pantai pandawa, kami kemudian meluncur ke uluwatu. Jalannya lumayan sepi dan naik turun. Saat melewati salah satu jalan, di samping kami ada kuburan. Ulan dan vita pun membahas kalau di desa adat itu mayatnya tidak di-aben tetapi dikubur. Ini nih enaknya jalan sama orang lokal, bisa dapet cerita-cerita begini. Hehe. Sampai di uluwatu, kami langsung ke loket tiket. Di depan, ada yang mengikatkan kain ke pinggang. Karena saya pakai celana panjang, kain yang diikatkan ke saya adalah ikat pinggang saja. Kalau pakai bawahan pendek, kain yang diikatkan adalah kain panjang yang menutupi kaki. Di loket tiket itu juga ada penjual pisang. Saya sempat ditawari untuk membeli pisang untuk makanan monyet. Tapi karena takut didekati monyet, saya pun menolak.

Sampai di dalam, kami berjalan menuju tebing. Berjalan sambil was-was didekati monyet. Semua gadget sudah diamankan di tas karena saya parno. Habisnya saya baca di beberapa blog, banyak yang jadi korban monyet disini. Ada yang makanan, kaca mata, ataupun hp-nya yang dirampas monyet. Tapi saat disana saya nggak melihat monyet yang berlaku separah itu sih. Kebanyakan sedang asyik sendiri manjat pura, main dengan teman-temannya, makan ataupun tidur. Tapi tetap aja takut kalau tiba-tiba mereka mendekat, monyet disini gemuk-gemuk sih. >_<

Begitu sampai di tebing, terlihatlah pura uluwatu dari jauh. Oh rupanya itu yang sering muncul di foto. Dari tebing juga bisa terlihat lautan di bawah, suara ombak yang menabrak tebing pun bisa terdengar. Waahh benar-benar berada di pinggir pulau Bali.

Kami kemudian naik menuju kompleks pura utama. Tapi hanya yang akan sembahyang saja yang boleh masuk pura utama, kami hanya foto-foto di sekitarnya, mengintip-intip sedikit, dan menonton kelakuan monyet-monyet gendut. Setelah itu kami pun berjalan keluar. Saat itu, kami bertemu rombongan karyawan facebook yang dengan bangganya memakai kaos “facebook got me hired”. Hahaha. *langsung jiper*

Tujuan selanjutnya adalah GWK! Katanya sih belum ke Bali kalau belum kesini. Harga tiket GWK cukup mahal dibandingkan tempat wisata lainnya disini. Untuk wisatawan lokal harganya 50ribu per orang. Disini kita bisa melihat bukit-bukit kapur yang dibelah. Dan yang pasti bisa melihat patung garuda & wisnu raksasa yang terkenal itu. Besar sih, tapi nggak sebesar ekspektasi saya. Di dekat patung wisnu ada mata air yang katanya nggak pernah kering dan sering jadi tempat meminta permohonan. Di sekitar situ juga ada teropong yang bisa kita gunakan untuk melihat sekitar. Tapi bayar lagi ke petugas, kalau nggak salah 5000 untuk 3 menit.

Setelah itu kami pun turun mendekati ampitheater. Saya pun sempat membeli minuman di kantin GWK. Dan harganya bikin melongo, 1 botol aqua dan 1 botol nu greentea total harganya 25ribu. Yang bener ajaa. Nggak lagi-lagi deh.

Mendekati jam 6, kami masuk ke amphiteater. Jadi disini ada pertunjukan tari tanpa dipungut biaya lagi. Jadwal tari terpampang di luar ampitheater. Tari kecak biasanya jam 6 sore. Selain di GWK, bisa juga menonton tari kecak di uluwatu tapi harus bayar lagi 100ribu. Lumayan yaaa.

Pertunjukan tari kecak pun dimulai. Kalau tidak salah tari kecak yang ditampilkan disini sudah dimodifikasi. Untuk hari itu, ceritanya tentang garuda wisnu kencana. Di tengah-tengah tarian, si garuda ataupun makhluk-makhluk jahat kadang mendekati penonton. Area yang didekati biasanya langsung jadi heboh, hehe. Durasi pertunjukan ini kira-kira 1 jam. Secara keseluruhan, pertunjukan tarinya menghibur. Di akhir, penonton bisa berfoto dengan para penari. Tapi karena antreannya panjang, kami pun memutuskan untuk tidak ikut berfoto. Apalagi kami sudah berfoto dengan mbak penari dari pertunjukan sebelumnya.๐Ÿ˜€

Agenda selanjutnya adalah makan malam. Kami sudah membeli voucher makan di restoran daerah jimbaran dari groupon. Yup lagi-lagi groupon, hehe. Sampai di tempatnya, kami memilih duduk di dekat pantai. Tapi karena malam, percuma saja pantainya nggak terlihat sama sekali. Oh iya, ternyata restoran yang kami datangi tepat bersebelahan dengan Kafe Nyoman yang pernah dibom tahun 2005. Sesuai yang tertera di groupon, makanan yang kami pesan adalah paket seafood yang terdiri dari ikan, kerang, udang, sate cumi, dan sayuran. Setelah menunggu lumayan lama, akhirnya makanan datang juga. Kerangnya favorit saya deh, bumbunya enakkk banget. Udangnya juga besar. Dapat sambal matah juga, karena saya suka bawang jadi saya suka banget sambal matah ini. Kalau dari segi makanan, puas lah makan disini. Tapi sabar aja kalo sebelahan dengan rombongan yang berisikk banget. xD

Dari jimbaran, kami pun pulang ke hotel. Istirahat, menyiapkan tenaga buat esok harinya.๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s