First Solo Trip Abroad: Kuala Lumpur

SAM_3176

Jadi ceritanya gara-gara nggak kuat menahan godaan tiket murah, saya kalap beli tiket BDO-KUL. Ya gimana nggak kalap, pulang pergi 312ribu saja sodara-sodara. Karena waktu itu saya belinya bulan September sedangkan flight-nya masih bulan Maret, saya pede bisa ngajak sodara atau temen untuk diajak ngebolang bareng. Tapi nyatanya sampai hari-H saya nggak berhasil dan akhirnya berangkat sendiri. Hahaha.

14 Maret 2014

Jadwal penerbangannya jam 18.30. Saya sampai di bandara jam 16.30, langsung cus ke self-checkin machine terus bayar PSC. Kalo di Bandara Husein Sastranegara, PSC untuk penerbangan internasional 75ribu. Abis itu langsung ke imigrasi yang ternyata belum buka. Katanya bakal dibuka jam 17.30. Karena nggak ada kursi buat nunggu, yaudah saya antre aja di depannya. Pas dibuka, ternyata booth di depan saya nggak dipake. Yang dipake cuma 2 sebelah kiri. Saya bingung, mau pindah barisan berarti nyela antrean orang, kalo pindah ke belakang yang bener aja udah antre duluan malah jadi belakangan. Yang nggak jelas kan imigrasinya, nggak ngasih tau mana yang bakal dibuka. Akhirnya saya nanya sama petugasnya, ini urutannya gimana sebenernya. Baru dia ngatur urutannya selang-selang barisan sebelah dan saya. Geez, gitu aja mesti ditanya dulu. Dapet giliran imigrasi, nggak lama trus langsung masuk boarding room. Kebanyakan yang mau terbang waktu itu orang Malaysia. Alhamdulillah flightnya on time, sampai di LCCT jam 21.35 waktu setempat. Nggak bawa bagasi biar murah, jadi langsung cus ke imigrasi. Antre imigrasi lagi, lumayan panjang antreannya. Akhirnya dapet giliran. Nah, kalo di Malaysia imigrasinya ngambil fingerprint foreigner. Masalahnya adalah, fingerprint saya emang dari dulu susah diambil. Jadi pas di imigrasi itu juga berkali-kali scannernya nggak bisa baca fingerprint saya. Tadinya dikira karena tangan saya basah. Iya sih waktu itu tangan saya basah gara-gara AC. Tapi setelah dilap pun hasilnya sama aja. Udah takut gitu nggak dibolehin masuk. Tapi setelah coba beberapa kali lagi, akhirnya dibolehin masuk. Curiganya sih sebenernya belum dapet juga fingerprintnya. Hahaha. Kalau orang lain cuma habis < 3 menit, kayaknya saya hampir 10 menit sendiri di imigrasi. Untung petugas imigrasinya baik, tetep sopan & sabar walopun susah ngambil fingerprintnya.

Selesai urusan imigrasi, langsung keluar cari terminal bisnya. Sampe di terminal, langsung cari Star Shuttle yang ke Pudu Raya, soalnya itu yang paling deket ke hostel. Bayar bisnya RM 8. Di bis, ada yang ngomong pake bahasa melayu, india, mandarin, indonesia, bahkan jawa. Kerasa banget multicultural-nya. Welcome to KL pokoknya mah! Dari LCCT ke Pudu Raya makan waktu kurang lebih 1,5 jam, termasuk mampir ke KLIA juga. Turun dari bis langsung jalan cari hostelnya, untung mereka kasih penjelasannya jelas banget jadi gampang nemunya. Nama hostelnya Step Inn Guest House, lokasinya di Pudu Lama. Di meja resepsionis ada mas-mas india yang mirip sama anak pertamanya Jeremy Thomas. LOL. Dia ngasih form checkin, trus standarlah nunjukin dapur, nunjukin kamar mandi, trus nganterin ke kamar. Karena saya booking lewat hostelworld, saya baru bayar depositnya aja trus pas tanya ke si masnya kapan saya perlu bayar sisanya eh dia bilang besok juga boleh kapan-kapan aja. Widih, yaudah dibayar kok nggak mau. Haha. Kamar yang saya tempati adalah kamar single bed yang dilengkapi dengan kipas angin. Kamarnya deket sama kamar mandi, trus kalo mau ke dapur juga tinggal turun tangga. Strategislah pokoknya. Sayangnya, koneksi wi-fi nggak nyampe. Saya dapet kamar itu dengan harga sekitar 150ribu rupiah semalem.

15 Maret 2014
Saya pasang alarm jam 4, eh tapi malah kebangun lebih cepet padahal tidurnya udah tengah malem lewat. Tadinya mau berangkat jam 6 tapi pas dicek ke dapur kok belum ada sarapan. Di resepsionis juga nggak ada orang, pintu masih pada ditutup. Balik lagilah ke kamar. Jam 7, balik lagi ke dapur. Pas lagi buka-buka lemari siapa tau nemu makanan, eh mas resepsionisnya baru dateng bawa roti. Karena itu awkward banget si mas-mas masuknya pas saya ngubek lemari, saya pun ngeles nanya jalan ke stasiun LRT. Trus sama dia malah dikasih peta KL. Yeayy. Abis itu saya baru sarapan dan berangkat.

my simple hostel room

Tujuan pertama adalah Batu Caves. Saya ke Plaza Rakyat LRT Station untuk naik LRT ke KL Sentral. Di depan Plaza Rakyat banyak sejenis calo bis gitu, jadi kayaknya di bawahnya itu ada terminal bis. Pas saya bilang ke KL Sentral, saya malah diarahin keluar. Trus jadi bingung sendiri. Padahal udah bener jalan saya sebelumnya, kayaknya saya dikira mau naik bis padahal mah mau naik LRT. Akhirnya balik lagi ke jalan yang benar. Jadi kalo ditanya-tanya ato ditawarin, bilang aja mau naik LRT biar nggak salah ditunjukin jalannya. Sampai di stasiun, saya mau beli tiketnya pake mesin. Eh ternyata mesinnya cuma terima uang pecahan tertentu. Sedangkan saya nggak punya pecahan segitu. Setelah celingak celinguk, saya pun ke bagian informasi. Njelasin maksud dan tujuan panjang lebar dengan campur-campur bahasa inggris, melayu, dan indonesia yang bapaknya nggak ngerti, akhirnya si bapak ngerti intinya waktu saya bilang “boleh tukar?”. Wkwkwk. Setelah dapet pecahan yang diinginkan, saya balik lagi ke mesin dan beli tokennya. Jadi, kalo di Singapur kan kita bisa sekali beli EZ-Link card gitu buat naik kereta kalo disini selain ada kartu seperti itu ada juga token yang bisa dibeli buat sekali jalan. Bentuknya mirip koin plastik gitu. Setelah beli token, masuk ke gerbang. Buka gerbangnya dengan menge-tap si token di gerbang. Ada petunjuknya lah, yang kampungan kayak saya aja ngerti. Hahaha. Ikutin petunjuk, naik LRT yang ke KL Sentral. Nah, pas keluar masukkan si token tadi di gerbangnya kayak masukin koin ke celengen gitu. Nanti gerbangnya kebuka gitu deh. Di KL Sentral, saya cari tempat buat beli tiket KTM Komuter ke Batu Caves. Kali ini nggak pake mesin, langsung ke loket tiket gitu. Ada sih mesinnya, tapi mesin jenis lama. Uang yang diterima juga uang cetakan lama. Tiket KTM Komuter bukan token, tapi kertas biasa gitu. Ke Batu Caves, bayar RM 2 saja. Muraaah banget.

KTM Komuter-nya sepi, karena weekend mungkin ya. Trus tempat duduknya ada busanya gitu. Nyamanlah pokoknya. Perjalanan ke Batu Caves yang merupakan stasiun terakhir memakan waktu kurang lebih 1 jam. Dari stasiun, tinggal nyeberang sampe deh ke gerbang Batu Caves. Di dekat situ ada patung Hanoman raksasa. Terus ada kuil yang kebetulan waktu itu lagi ada acara. Jalan masuk terus, nanti kelihatan patung Murugan emas yang tingginya 42.7 meter itu. Di depan situ juga banyak burung-burung beterbangan. Oh iya, masuk ke Batu Caves ini gratis sodara-sodara. Jujur ya saya mau ke tempat ini udah lama gara-gara waktu itu nonton minidramanya abang pilipin yang salah satu lokasi syutingnya adalah disini. Hahaha. Nggak buang-buang waktu, saya pun naik ke guanya. Jadi, menuju gua-nya itu kita mesti naik 272 anak tangga. Lumayanlah bikin dengkul kliyengan. Di tangga itu, kita bakal menemui monyet yang lalu lalang. Tenang aja, asalkan kita nggak bawa makanan yang mencolok mereka nggak bakal nggangguin kok. Sampai di mulut gua, rasanya… capek banget. Haha. Saya sempat melihat mas-mas india yang langsung sujud begitu sampai di tangga paling atas. Mas-mas itu juga langsung sembahyang di kuil yang ada di mulut gua. Mau ngefoto tapi nggak enakeun takut ketauan, jadinya fotonya blur deh.๐Ÿ˜›

Jalan masuk ke gua, di kanan kirinya banyak patung-patung. Trus ada kuil utama yang lagi rame dipake sembahyang juga. Trus ada tangga lagi di dalamnya, ada kuil lagi. Nama kuilnya Sri Valli Deivanai Murugan Temple. Dan tepat di atas kuil itu guanya nggak ada atap alias bolong. Puas lihat-lihat gua, saya keluar dan turun. Nggak enak juga lama-lama disini, soalnya kuilnya lagi dipake. Pas turun, kita bisa liat pemandangan kota. Di bawah, foto-foto sekitarnya lagi. Trus baru deh beranjak keluar. Eh, pas lagi jalan keluar ada bule yang lagi main alat musik. Saya kira itu alat musik dari India gitu soalnya bunyinya mirip musik india, eh nggak taunya dari Swiss. Bentuknya mirip 2 wajan yang ditangkup. Nama alat musiknya Hang, baru dibuat pada tahun 2000. Saya suka sih suaranya, menenangkan gitu. Ceileh. Kalo mau denger suaranya kira-kira kayak apa bisa lihat di video ini.

Playing Hang

Dari Batu Caves, saya balik lagi ke KL Sentral. Disana, naik LRT lagi ke Dang Wangi station. Tujuan selanjutnya adalah Menara KL alias KL Tower. Ke KL Tower bisa turun di Dang Wangi naik LRT atau di Bukit Nanas naik monorail. Karena LRT lebih murah, makanya saya naik yang ke Dang Wangi. Jarak dari Dang Wangi ke Bukit Nanas nggak terlalu jauh kok. Dari stasiun, ikutin petunjuk ke KL Tower. Lumayan juga jalannya, apalagi matahari lagi eksis banget siang-siang gitu. Sampe di gerbang KL Tower, tunggu aja disitu nanti ada shuttle yang mengantar kita ke tower-nya nggak pake bayar alias gratis. Lumayan banget karena jalannya menanjak. Sampe di tower, langsung menuju ke penjualan tiketnya. Buat turis asing, harga tiket observation deck-nya adalah RM 49. Mahal sih, tapi sekali-sekali nggak apa-apalah. Jadi kan kalo di KL itu yang terkenal adalah KL Tower dan Petronas Twin towers, setelah baca-baca di situsnya dan membandingkan keduanya saya memutuskan untuk naik KL Tower saja. Pertama, karena harganya lebih murah. Kedua, karena nggak ada aturan cuma boleh naik berapa lama dan hanya boleh sesuai jam yang tiketnya sudah dibeli.

Sebelum masuk, difoto dulu dengan latar belakang gambar KL Tower. Foto ini hasil cetakannya bisa dibeli di booth di depannya. Pas masuk, antre naik lift. Lift-nya cepat, trus dia ngasih tau gitu kita udah ada di ketinggian berapa. Sampai di atas, langsung masuk ke observation deck-nya. Wahhh, seru banget bisa liat view KL 360ยบ. Dari sana bisa kelihatan Petronas Twin Towers, Dataran Merdeka, dan berbagai tempat lain yang saya nggak ingat namanya. Di setiap sisi ada tulisannya kok itu view ke daerah mana. Trus ada teropong juga, nggak perlu bayar lagi kalau mau pake. Saya nyobain teropong untuk lihat ke arah Petronas Twin Towers. Karena tiketnya lumayan mahal, saya berlama-lama disini. Sayang dong udah beli mahal disini cuma sebentar. Pokoknya disitu saya muter-muter lihat pemandangan, trus duduk-duduk santai, nggak jelas deh. Setelah bosen, baru saya turun. Naik shuttle lagi ke gerbangnya, trus jalan lagi ke Dang Wangi. Dari Dang Wangi naik LRT lagi ke Masjid Jamek station. Dari Masjid Jamek station, saya jalan ke Masjid Jamek yang berada tepat di sebelahnya. Tadinya mau sholat disana tapi waktu dzuhur masih 1 jam lagi, akhirnya nggak jadi deh. Lanjut jalan ke arah kawasan Dataran Merdeka. Jadi Dataran Merdeka itu adalah lapangan tempat pertama kalinya Malaysia mendeklarasikan kemerdekaannya. Disana juga ada tiang bendera setinggi 95 m, salah satu yang tertinggi di dunia. Juga ada Victorian Sanitary Board Fountain. Di sekitarnya banyak bangunan-bangunan tua bersejarah. Antara lain, St. Mary Cathedral, Sultan Abdul Samad Building, KL City Gallery, dan Old Seasons & Magistrates Court Building. Untuk yang relatif baru, ada KL Library.

Di KL City Gallery, kita bisa mendapatkan penjelasan mengenai kota Kuala Lumpur. Ada juga miniatur Dataran Merdeka dan penjelasan mengenai gedung-gedung yang ada di sekitarnya. Di lantai 2, kita akan masuk ke sebuah ruangan gelap untuk menyaksikan pertunjukan laser yang dimainkan di atas miniatur kota Kuala Lumpur. Ada penjelasan melalui video juga. Kita boleh mengambil gambar, tapi tidak boleh menggunakan flash. Keren deh pokoknya. Sayang suaranya nggak terlalu jelas. Saat menunggu pertunjukan berikutnya, saya sempat ketemu ibu-ibu TKW yang kerja disitu. Jadi pertamanya si ibu lagi ngobrol sama temen kerjanya yang orang malaysia ngasih tau bahasa indonesia jalan-jalan atau apa gitu. Trus saya nyamber aja “bu, dari indonesia? saya juga”. Trus si temennya bilang “wah, sekampung”. Pffttt. Agak-agak sebel juga sih dibilang sekampung. Hahaha. Berasanya semua orang Indonesia itu dari kampung terpelosok gitu. Intinya sih cuma ngobrol sebentar sama si ibu. Trus ya si ibu walopun baru setahun disana, logatnya udah melayu gitu jadi awkward pas ngobrol karena saya pake bahasa indonesia sehari-hari gitu. Hahaha.

Dari Dataran Merdeka, saya lanjut jalan ke arah Central Market. Tujuannya apa lagi kalau tidak lain dan tidak bukan untuk cari oleh-oleh. Tapi saya sholat dulu disana trus karena laper makan dulu di Food Courtnya. Sayangnya makanan di food court jarang yang khas malaysia, akhirnya saya pesan chicken rice. Wkwkwk. Untuk minuman, saya nyicip jus belimbing. Nggak ada kan tuh di Indonesia. Rasanya sepet-sepet gimanaa gitu.

Selesai makan, muter-muter cari oleh-oleh. Akhirnya dapet pajangan petronas yang kecil seharga RM 5, yang besar RM 10, dan pena lucu gitu. Beli postcard juga. Trus masuk toko coklat, udah dikasih tester macem-macem nggak enak kalo nggak beli akhirnya beli coklat juga 3 kotak disitu. Hahahaha, nasib nggak bisa nolak. Udah capek muter-muter, keluar dari Central Market. Tujuan selanjutnya sebenernya adalah kawasan China Town: Jl. Petaling, Sri Mahamariamman Temple, dan sekitarnya. Tapi karena saya nggak jago baca peta, kok malah jalan ke arah Pasar Seni station. Karena capek dan males balik lagi, akhirnya saya masuk aja ke stasiun, trus naik ke KLCC station. Menuju Petronas Twin Towers!

Jadi keluarnya KLCC station itu langsung masuk mall di bawah Petronas Twin Towers: Suria KLCC. Mallnya besar banget dan bikin bingung. Cari-cari papan petunjuk yang ke arah luar, kok bingung. Akhirnya saya liat ada yang tulisannya nunjukin ke arah Galeri Petronas. Karena itu adalah salah satu tujuan saya, yaudah saya kesana dulu aja. Masuk kesana gratis, tapi perlu daftar dulu di depannya. Trus kita dikasih nomer loker buat naro barang bawaan. Jadi nggak boleh bawa apa-apa gitu pas masuk. Setelah taro barang di loker, saya masuk ke area galeri. Lagi ada pameran yang temanya New Olds: Design Between Tradition and Innovation. Begitu masuk, yang ada di pikiran saya adalah “Saya nggak ngerti seni!”. Hahahah. Benda pertama yang saya temui disana adalah hammock yang di atasnya ada benda mirip rantai berukuran besar yang sepertinya bahannya adalah busa diletakkan secara asal. Kemudian ada kursi-kursi berbentuk aneh. Di bagian lain, ada 1 set perabot. Salah satunya adalah lemari yang di pintunya ditempel berbagai benda. Ya gitulah, seni kontemporer gitu yang saya nggak ngerti. Karena galerinya nggak besar dan koleksinya nggak banyak, saya juga nggak berlama-lama disitu. Setelah jalan kesana kemari, akhirnya saya nemu brosur peta petunjuk mall-nya. Fiuhh.

Karena sudah masuk waktu ashar, saya pun sholat dulu di mushollanya. Setelah itu baru ke arah luar untuk melihat Petronas Twin Towers. Foto-foto disitu, nggak lama kemudian eh ujan. Akhirnya duduk-duduk di pinggir nunggu hujannya reda sekalian nunggu malam. Jadi ceritanya saya sengaja ke petronas pas udah sore karena emang nunggu view malamnya juga. Setelah hujannya agak reda, saya jalan ke arah KLCC Park. Lokasinya di sisi lain petronas. Begitu keluar, kita bisa melihat kolam yang ada permainan air mancurnya. Banyak yang duduk-duduk sekitar kolam, saya pun ikutan. Habis itu, baru jalan ke arah tamannya. Disana ada taman bermain anak, track lari, dan kolam renang. Eh, nggak berapa lama disana turun hujan lagi. Akhirnya masuk lagi ke Suria. Nunggu maghrib, sholat, kemudian balik lagi ke depan Petronas. Setelah ambil foto Petronas Twin Towers versi malam, lanjut cari jalan ke Bukit Bintang. Jadi, rencana selanjutnya adalah makan di Jl. Alor.

Untuk ke Bukit Bintang dari KLCC, bisa naik bis Go KL gratis atau jalan di walkway ber-ac yang menghubungkan Suria KLCC dan Pavilion di Bukit Bintang. Tapi saya nggak nemu pemberhentian Go KL, jadinya yaudah cari walkway aja. Begitu masuk walkway, karena udah capek jalan seharian dan ngebayangin jalannya masih jauh, rasanya saya pengen ngesot aja. Sekitar setengah jam baru sampe ujungnya di Pavilion. Masuk ke dalam mall, cari jalan keluar. Begitu keluar, bingung mesti kemana. Saya mengabaikan kata hati saya yang bilang “ikutilah kemana banyak orang pergi”. Akhirnya jalan melawan keramaian, begitu sampe titik tertentu saya hilang arah. Saya lihat stasiun monorail, dan saya kira saya nyasar jauh. Akhirnya balik lagi ke Pavilion. Lagi-lagi sotoy jalan ke arah lain. Dan itu makin nggak jelas dimana. Banyak makanan sih disitu, tapi saya harus tetap ke Jalan Alor. Karena dari sanalah saya bakal tahu jalan pulang. Akhirnya balik lagi ke Pavilion, sekarang mengikuti kemana orang-orang rame jalan. Hmm, ternyata sama dengan arah pertama tadi. Dan seharusnya dari sana saya tinggal nyeberang. Duhh. Udah capek & laper jadi nggak bisa baca peta dengan benar. Dari nyeberang tadi, masih jalan lumayan jauh. Dan akhirnya saya melihat papan petunjuk Jl. Alor. Akhirnyaaaa. Karena haus, saya pun langsung beli Air Mata Kucing. Not as good as I expected sih, cuma ya karena haus apapun terasa enak. Pas saya kesana lagi ada perayaan gitu, entah perayaan apa yang pasti ada ondel-ondel serem versi chinese gitu. Sambil nonton itu, saya pun cari makanan yang bisa dimakan. Ekspektasinya, saya bakal nemu makanan melayu ataupun india disini. Tetapi oh tetapi, dari ujung ke ujung, yang saya temukan hanya restoran chinese food. Mana saya bisa makan disitu. Udah mau nangislah. Udah kesananya penuh perjuangan, sampe tempatnya nggak ada yang bisa dimakan. Sedih nggak sih. Untungnya ada satu kios yang jualnya pake jilbab, yaudah saya kesana aja. Makanannya standar ada sayur kangkung, kari ayam, ikan, kayak warteg gitu lah. Akhirnya saya beli makanan disitu dan minta dibungkus.

Dari situ saya cari jalan pulang, dan dengan bodohnya nyasar lagi dong. Malah menjauhi jalan seharusnya. Setelah baca ulang peta, akhirnya menemukan jalan yang benar. Lumayan juga ternyata jalannya. Dan saya masuk Jl. Pudu Lama dari ujung yang satunya, bukan dari jalan yang sama pas saya pergi. Jalan lumayan lama kok nggak sampe-sampe hostel, padahal kalo di peta si hostel malah lebih deket ke ujung yang ini. Untungnya ternyata jalannya benar walopun ternyata si peta salah menggambarkan posisi si hostel. Harusnya lebih dekat ke ujung satunya. Fiuhhh. Sampe hostel, saya tepar. Makan udah nggak nafsu lagi. Hahaha. Habis itu istirahat untuk hari besoknya.

16 Maret 2014

Yak, saya bangun kesiangan. Dan di luar pun hujan deras. Mulai susun rencana, mana yang nggak perlu dikunjungi dan mana yang dikunjungi. Sarapan dan packing. Abis itu ke bawah jam 9 kok nggak ada resepsionisnya. Balik lagi ke kamar, turun lagi sekitar jam setengah 10 baru ada orang di depan. Trus dia memperkenalkan diri sebagai Malik. Oalah, yang bales email kemaren-kemaren itu ternyata ini orangnya. Langsung bayar dan checkout. Selesai checkout langsung cao ke KL Sentral. Di KL Sentral, cari locker buat naro barang. Lokasinya nggak susah dicari kok. Pas lagi baca-baca ketentuannya, disamperin sama petugasnya. Trus langsung aja deh bayar ke dia dan dibantuin buat taro barang ke locker, nggak perlu tuker koin ke mesin.

Setelah taro barang, langsung beli tiket KTM Komuter lagi. Kali ini nggak jauh-jauh, ke stasiun Kuala Lumpur. Jadi sebelumnya stasiun pusat kereta sebelum dipindah ke KL Sentral ya di stasiun Kuala Lumpur itu. Bangunan stasiun Kuala Lumpur itu bangunan tua gitu dengan arsitektur yang berkubah-kubah mirip dengan Sultan Abdul Samad building. Dari stasiun Kuala Lumpur, saya cari jalan menuju Masjid Negara (National Mosque). Saat cari jalan itu, saya ketemu dengan turis perempuan asal Amerika yang mau ke Islamic Arts Museum. Karena saya tahu itu searah, saya pun ikut dia tanya jalan ke arah sana. Setelah dikasih petunjuk sama sekumpulan ibu-ibu, kami pun jalan ke arah yang benar. Sambil jalan saya SKSD gitu nanya-nyanya ke dia, dia bilang dia ngajar bahasa inggris di Bangkok. Tapi dudulnya saya lupa tanya nama. Hahaha.

Untuk ke Masjid Negara, kita perlu nyeberang dengan melewati terowongan. Asal ada peta, gampang kok dicari. Papan petunjuk juga relatif jelas. Di Masjid Negara, cuma liat depannya aja karena mau nunjukin jalan ke Islamic Arts Museum. Sampe di Islamic Arts Museum, beli tiket. Kalo nggak salah harganya RM 18. Di lantai pertama dan kedua lagi ada pameran kaligrafi. Lihat-lihat kaligrafi disana. Salah satu yang menarik perhatian saya adalah kaligrafi karya kaligrafer dari cina. Kalau dari jauh, karena saya nggak mengerti tulisan kanji, kaligrafinya tampak seperti kaligrafi cina. Padahal itu sebenarnya adalah tulisan arab.

Di lantai 2, ada koleksi perkembangan islam di cina, malaysia, dan india. Selain itu ada juga koleksi manuskrip dan miniatur masjid dari berbagai belahan dunia. Di lantai 3, ada koleksi koin, pakaian, perhiasan, dan alat perang. Koleksi museum ini cukup banyak, worth it lah. Cukup lama saya berada di museum ini.

Setelah dari museum, saya jalan ke Masjid Negara. Saya sholat disana. Cuma yang mau sholatlah yang boleh masuk ke ruangan utama. Pengunjung lain cuma boleh di luar saja. Kalau pakaiannya kurang sopan, pengunjung harus memakai jubah untuk menutupi aurat. Di depan masjid ada brosur dengan berbagai bahasa asing, seperti inggris, mandarin, dan jepang yang berisi informasi mengenai islam. Saya mengambil beberapa brosur disana.

Karena sudah sore, akhirnya saya memutuskan nggak jadi ke Lake Garden dan sekitarnya. Apalagi saya nggak melihat tram yang katanya bisa digunakan untuk kesana. Akhirnya setelah beristirahat di masjid, saya pun kembali ke stasiun Kuala Lumpur. Saat jalan itulah saya ketemu orang Bangladesh yang menanyakan arah ke Masjid Negara. Dengan senang hati, saya pun membantu menunjukkan arah. Eh, kok lama-lama dia jadi minta nomor kontak. Haduh, takut juga ya. Akhirnya saya kasih email saya saja. Hahaha. Dia sempat bilang kalau 1 jam lalu dia juga ketemu orang Indonesia dan minta kontaknya, trus dia nunjukin nomor telpon orang itu dan menanyakan kalau itu benar kode Indonesia atau bukan. Tapi tetep aja saya nggak mau ngasih nomor telpon. Trus dia sempet nanya saya mau kemana trus mau ikut saya. Matilah awak. Untung saat itu saya mau balik ke bandara, jadinya nggak perlu bohong ngarang mau kemana gitu. Wkwkwk. Tapi ya saya iri sama si bangladesh, dia lagi jalan-jalan 15 hari. Abis dari ke malaysia, dia mau ke singapur dan bangkok juga. Asyiknyaa.

Lepas dari si orang bangladesh, saya lanjut ke stasiun. Waduh, antrenya lumayan panjang ternyata. Untung saya memutuskan untuk langsung balik aja, nggak mampir kemana-mana dulu. Sebenarnya ada mesin tiket juga, tapi sama seperti di KL Sentral, mesin untuk KTM Komuter adalah mesin jenis lama yang menerima uang cetakan lama. Dan ternyata saya nggak punya uang jenis tersebut, jadinya antre deh. Begitu dapat tiket, langsung masuk dan menunggu kereta. Keretanya datang, langsung ke KL Sentral. Ambil tas di locker, kemudian cari makanan. Karena ribet bawaan, akhirnya saya cuma beli makanan di minimarket. Saya beli nasi lemak kotakan gitu. Yah, sayang kan ke malaysia tapi belum makan nasi lemak. Hasil dari minimarket, jadilah. Cari-cari tempat duduk kok nggak nemu, jadinya langsung ke terminal buat cari bis yang ke bandara. Tadinya mikir, di terminal ada tempat duduklah bisa makan dulu disana. Eh ternyata begitu sampai bawah langsung ditawari naik bis. Yaudah langsung naik aja, daripada buang waktu bingung mau ngapain. Naik SkyBus, bayar RM 10.

Sampai di bandara masih jam 17.30, sedangkan flight saya jam 22.00. Akhirnya ke foodcourt dulu. Dan bukannya makan si nasi lemak yang udah dibeli, saya malah makan di KFC. Hahaha. Oh iya nasi di KFC sana dimasak pake kaldu gitu bukan nasi polos kayak di Indonesia, mirip nasinya Chicken Rice gitulah. Setelah berjuang ngabisin nasi dan 2 potong ayam, jam 19.30 saya beranjak ke musholla. Sholat disana, trus baru deh checkin. Checkin-nya cepet tapi antre imigrasinya lamaaa. Bersyukur lagi tadi nggak main-main kemana dulu, jadi nggak keburu-buru deh di bandara. Nunggu pesawat trus resmi selesai deh liburannya.

Jadi, gimana perasaannya setelah ngebolang sendirian di negeri orang? Bangga. Hahaha. Tapi ya emang Kuala Lumpur itu bukan kota yang ribet sih ya, transportasinya udah gampang banget mau kemana aja bisa dicapai pake kereta plus jalan kaki. Papan petunjuk juga banyak dan nggak membingungkan. Aman. Ya buktinya saya perempuan sendirian jalan malem-malem tapi alhamdulillah nggak kenapa-kenapa. Pokoknya selalu jalan di tempat rame dan waspada aja. Trus banyak tempat yang gratis, cocok bangetlah buat traveler tipe kere macam saya ini. Bolehlah lain kali main kesini lagi, toh belum sempet main ke China Town, Brickfields, Lake Garden, Putrajaya, de el el. Yuk ah cari tiket murah lagi. xD

14 thoughts on “First Solo Trip Abroad: Kuala Lumpur

  1. hallo mba, makasih uda nulis blog ttg KL berguna bgt nih bln dpn kita ksana juga๐Ÿ™‚
    oiya sekalian mau tanya juga nih kalo dari kuala lumpur old railway station ke masjid negara, dataran merdeka, sama pasar seni itu deket ga mba?berapa menit jln kira2 mba?
    Makasih๐Ÿ˜‰

    • dari kuala lumpur old railway station ke masjid negara jalan sekitar 15-20 menit, keluarnya yang ke arah jl. hishamuddin.
      kalo ke pasar seni, keluarnya yg ke arah jl. tun sambanthan sekitar 20-30 menit mungkin ya. dari pasar seni ke dataran merdeka 10-15 menit, nggak terlalu jauh.
      kalo mau dijadiin 1 rute mendingan urutannya dataran merdeka (turun di stasiun masjid jamek), trus jalan ke pasar seni (central market), baru ke masjid negara biar searah. nggak jauh dari pasar seni ada jembatan yang menghubungkan pasar seni station & kuala lumpur old railway station, naik itu aja jalan yg ke arah kuala lumpur old railway station tapi ntar pas sampe stasiunnya jangan masuk. cari jalan yang ada petunjuk arah ke masjid negara/jl. hishamuddin ^^

      • Kalo disatu arahin gini kira2 makan waktu 2 jam ada?
        btw mba sempet ke brickfields ga? Little india yang satu lagi sebelah KL sentral?

      • kayaknya kurang deh, alokasiin minimal 3 jam mungkin ya. asumsinya jalan santai dan di dataran merdeka mampir di KL City Gallery (20-30 menit) trus pas di pasar seni-nya agak lama
        tapi kalo mau cuma sekedar lewat aja sih mungkin 2 jam cukup

        nggak sempet ke brickfields, setau saya brickfields itu little india-nya deh. cmiiw. soalnya tadinya saya juga mau kesana dari kl sentral dan di catetan saya nulisnya “brickfields (little india)” haha

  2. nah katanya di kompleks dataran merdeka jg ada gedung sultan abdul samad sama st. Mary’s church ya? kalo itu deketan ga mba sama KL city gallery jg?
    trus misal kalau dibalik, dari masjid negara ke dataran merdeka itu jalan nya berapa menit?

    • iya, itu deketan semua. jadi dataran merdeka itu lapangan trus di sekelilingnya ada st. mary’s church, sultan abdul samad building, kl city gallery, perpustakaan kl, dll. waktu itu saya pake http://senangsenangyuks.wordpress.com/2013/08/01/menikmati-bangunan-tua-di-dataran-merdeka-kuala-lumpur/ buat referensi. ada petanya disana

      kalo dibalik, dari masjid negara ke pasar seni sekitar 30 menit kali ya, dari sana tambah 10-15 menit lagi ke dataran merdeka. kalo mesjid negara duluan, rutenya jadi kuala lumpur station – masjid negara – balik lagi ke kuala lumpur station – pasar seni – dataran merdeka

      • waa d kasih petanya makasih mbaaa๐Ÿ™‚

        nah jd gini mba kita tuh dr batu cave turun ny kn d old railway st. nah maksutnya dari situ mau k masjid nasional kan nyebrang ya langsung dataran merdeka dkk lanjut pasar seni baru mesjid jamek ..ini itin ny menurut mba gimana?

      • oh mau dari batu caves ya…
        dari kuala lumpur station ke masjid negara ok, nah kalo yg jalan langsung dr masjid negara ke dataran merdeka saya cari di google maps sih ada http://goo.gl/jFe5BV cuma waktu itu saya gk lewat jalan itu jadi kurang tahu juga
        tapi kalo mau ke masjid jamek juga mendingan urutannya kuala lumpur station – masjid negara – (kuala lumpur station lagi -) pasar seni – dataran merdeka – masjid jamek. kalo pasar seni baru masjid jamek, bolak balik rutenya. masjid jamek lebih deket ke dataran merdeka

  3. hoalaah iya beda ternyata jauh juga ya ..gada angkot sih lol *maklum org kampung*
    aku ikutin saran mba ah biar lebih hemat waktu hihi makasih bnyk loh mbae udah repot2 jelasin๐Ÿ™‚
    oiya satu lagi,mba sempet pake nomer sana ga buat ngnet?

    • sama-sama, seneng bisa ngebantu๐Ÿ™‚
      cuma pake wifi aja buat ngenet, terutama pas di hostel. kalo di jalan emang jarang nemu free wifi, paling di kl city gallery & kl sentral tempat nunggu ktm komuter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s