Nasi Kalong Top Markotop

Yak, postingan kali ini edisi kuliner lagi๐Ÿ˜€

Nasi Kalong kayaknya udah terkenal sejak beberapa tahun lalu, tapi nggak ada salahnya kan kalo saya baru nyobain sekarang-sekarang. Sesungguhnya tidak ada kata terlambat dalam berwisata kuliner.๐Ÿ˜„

Disebut nasi kalong katanya sih karena bukanya malem-malem, jam 7 sampe 3 dini hari. Kayak kalong gitu. Padahal saya kira karena disana jualnya nasi yang warnanya kehitaman kayak kalong. Hahaha

Nasi kalong terletak di Jl. RE Martadinata (Riau) No. 102. Letaknya ada di depan FO (yang sepertinya udah nggak dipake lagi). Nggak terlalu susah kok nyarinya, tinggal cari aja bangunan yang banyak kursi dengan payung-payung tenda lebar di depannya. Ditambah lagi, ada plang Nasi Kalong Top Markotop di depannya.๐Ÿ˜€

Saya kesana bulan Oktober lalu, bareng jikung, dara, dhana, apin, jul, wafdan, dan uman. *maap kalo ada yg ketinggalan, member wiskulnya berubah-ubah mulu sih jadi suka lupa siapa aja yg ikut ke tempat ini dan itu*๐Ÿ˜› Kami sampe sekitar jam 7 kurang dan tempatnya belum buka. Jadi, duduk-duduk dulu deh. Ngobrol sambil diterangi lilin. Aheyy. Sambil kami ngobrol, makanan pun disiapkan. Sebagian besar makanan sudah dimasak di tempat lain dan tinggal dibawa aja ke lokasi tersebut menggunakan mobil. Disana, pegawai tinggal menyusun makanan di meja. Jam 7, antrian pun dibuka. Dan itu langsung rame, antri lumayan panjang. Yeuh, sebelum buka pun pengunjung sudah berdatangan. Saya antri sekitar 10 menit.

antriiii

Di Nasi Kalong itu sistemnya prasmanan. Jadi kita antri, terus ngambil deh mau makan apa aja. Di ujung antrian, nanti dihitung harganya dan kita tinggal bayar disitu. Menu makanannya macem-macem. Untuk nasi ada 2 pilihan, nasi putih biasa dan nasi merah. Si nasi merah in kayaknya nge-hits banget jadilah saya nyobain nasi merahnya. Untuk lauk dan sayur ada tempura udang, ayam madu, buncis, rolade daging, ikan, de el el. Karena setelah baca beberapa review katanya buncis dan ayam madunya recommended, saya pun nyobain 2 menu ini ditambah tempura udang. Harga makanan yang saya ambil kalo nggak salah nggak sampe 25ribu, termasuk air mineral botolan. Lupa pastinya karena udah agak lama.๐Ÿ˜›

maap fotonya blur๐Ÿ˜„

Yak, time for icip-icip. Enak enak enak. Kebetulan hampir semua makanan yang saya pilih kerasa manis, tapi pas sih manisnya. Terus, buncisnya renyah. Ayam madunya juga enak banget. Ayamnya tanpa tulang dan digoreng crispy pake tepung. Sayangnya ukurannya kecil. Hahaha. Overall kalo soal rasa puas sih. Kalo soal tempat, sebenernya tempatnya enak-enak aja. Tapi karena rame, jadinya nggak enak kalo mau lama-lama disana karena mesti gantian sama pengunjung lainnya. Soal harga, lil bit pricey sih ya. Pengennya kan kalo prasmanan tuh nyobain macem-macem. Tapi karena agak mahal jadi takut ngambil macem-macem. Kepuasannya jadi sedikit berkurang deh karena gk kesampean nyobain ini itu.๐Ÿ˜›

Beberapa artis udah pernah makan di Nasi Kalong ini. Sebagai bukti, di dindingnya dipasang spanduk ukuran super besar berisi foto pemilik Nasi Kalong dan artis-artis yang udah kesana. Yang saya inget, ada Mandala disitu. Yang punya nasi kalong adalah pasangan suami istri. Dari foto-foto itu, saya jadi tahu kalo ternyata yang di bagian kasir tadi adalah pemiliknya. Sedangkan si suaminya sibuk di depan kompor, mungkin nambahin beberapa masakan yang mulai berkurang.๐Ÿ˜€

Nasi Kalong Top Markotop
Jl. R.E Martadinata (Riau) No. 102, Bandung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s