Hati Hati Copet!

Ini kejadian baru beberapa jam yang lalu. Saya dari kings pengen ke arah dago. Naeklah saya angkot kalapa dago yg ngetem di dewi sartika. Di dalem angkot udah ada beberapa penumpang. Ada ibu dan anak cowoknya yang kayaknya anak kuliahan. Ada lagi bapak2 di depan saya dan anak sekolah di samping saya. Setelah saya naek, ada beberapa orang naek lagi. Salah satunya ngambil posisi di antara si ibu-ibu dan anaknya. Jadilah si ibu-ibu itu duduk di samping saya. Kebetulan cuacanya lagi panas banget, jadilah saya buka kaca jendelanya biar ada angin yang masuk. Ada pasangan yang pake couple shirt gitu *aih so sweet* karena kursi yang tersedia tinggal dikit, yang cewek duduk di pojok sebrang saya. Di samping bapak-bapak yang tadi udah duduk. Sedangkan cowoknya duduk di kursi tambahan deket pintu.

Setelah lumayan penuh, jalanlah si angkot. Di perjalanan, tiba2 bapak-bapak yang tadi nyela duduk di antara si ibu dan anak itu minta tolong ke saya untuk ngedorong jendela. Saya bingung. Panas-panas gini kok dia malah minta tutup jendela. Apa maksudnya dia itu minta bukain lebih lebar lagi atau gimana. Setelah tarik ulur jendela, tiba-tiba si bapak itu teriak kesakitan. Brengsek, saya langsung inget kejadian beberapa tahun lalu. Dia teriak sok sok kesakitan bilang tangannya kejepit dan ngulurin tangannya ke saya buat dipijetin. Awalnya saya bengong. tapi karena si ibu bilang, tolongin itu pijetin kasian. Yaudahlah saya pijetin bentar. Walaupun yang terlihat adalah saya yang ngejepit nih bapak, saya nggak minta maaf ke dia sama sekali. Saya udah curiga ini trik sampah. Jelas-jelas tadi saya liat dia narik tangan emang dari belakang jendela yang berarti dia emang sengaja naro tangannya disitu biar terlihat kejepit karena jendelanya saya buka.

Entah gimana caranya, dia nyuruh si ibu pindah ke kursi yang di seberang dan dia ngasih tangannya ke cowok yang pake kaos couple di deket pintu buat dipijetin. Helllooo bapak-bapak dengan badan segar bugar, cuma ‘kejepit’ jendela gitu aja lo sampe kesakitan gitu? Plis deh.. *sori emosi*

Pas dia dipijetin gitu, tangan satunya tuh nggak berhenti-berhenti ngedorong lutut si ibu supaya dia geser lebih ke arah 2 orang bapak-bapak sebelahnya. Saya yakin nih orang-orang pasti copet. Disitu saya udah pengen nangis karena nggak bisa ngasih tau si ibu itu. Saya sempet liat si ibu sambil ngegerakin mulut bilang hati-hati. Tapi kayaknya si ibu nggak nangkep dan saya pun bingung mesti ngasih tau gimana. Padahal itu rame loh, gila banget emang si copet. Itu kejadiannya agak lama. Si ibu didorong terus sampe cewek berbaju couple yang duduk di ujung tuh kesusahan duduk dan disuruh pindah ke samping saya. Disini saya cuma bisa ngeliat keluar jendela nahan nangis dan kesel sambil bilang dalem hati ngedoain biar mereka nggak berhasil.

Setelah cewek itu pindah ke samping saya, si bapak-bapak yang mirip mukanya gayus gantian sok sok kesusahan duduk juga. Duduknya super aneh. Dan yang saya tangkep dia naro plastik di depannya biar bapak-bapak di sampingnya nggak keliatan lagi nyopet si ibu yang didorong terus sama bapak-bapak yang sok kesakitan.

Nggak beberapa lama, si bapak-bapak brengsek sok kesakitan dan bapak-bapak brengsek yang berusaha ngerogoh tas si ibu turun angkot. Yang mirip gayus dan duduk di depan saya belum turun. Dia baru turun di deket taman lalu lintas. Nah, si bapak sopir langsung tanya ke ibu itu ada barang yang ilang apa nggak. Si ibu bilang nggak. Saya dan penumpang laen langsung bilang, periksa dulu bu yang tadi itu pencopet. Bahkan saat itu saya gemetar dan bilang kalo saya pernah juga ngalamin hal kayak gitu makanya saya tau. Dengan sotoynya saya sok ngejelasin trik-triknya mereka tadi. Saking sotoynya saya, saya takut aja kalo saya dikira komplotan mereka juga. Hahaha. Penumpang laen juga ngebahas soal trik-trik sampah yang dilakuin komplotan pencopet tadi. Alhamdulillah, ternyata mereka nggak berhasil ngedapetin apapun. Si ibu emang ngedekep tasnya pas tadi itu.

Dan yang saya agak kesel, anak si ibu cuma diem aja ngedengerin pembahasan kami. Heran deh, ibunya abis dicopet tapi dia diem aja. Walopun mungkin orangnya pendiem, perhatian dikit kek sama ibunya. Minimal, tanya ibunya kenapa-napa atau nggak. Nah, yang ini.. zzzz

Trus kalo inget hal ini, rasanya saya nyesel nggak saya patahin aja tangan tuh pencopet pas dia pura-pura kesakitan dan minta pijit ke saya. Bahkan saya sempet dikira anak dia sama penumpang laen gara-gara dia awalnya minta tolong ke saya. Kalo saya jadi penumpang laen, mungkin saya juga ngira kalo saya ini termasuk komplotan pencopet itu juga. Apalagi ditambah saya dengan sotoynya ngejelasin trik-trik mereka secara menggebu-gebu dan seolah-olah tahu semuanya. Graooo

Walopun nggak berhasil dicopet, saya masih ngerasa bersalah sama si ibu. Bayangin aja, saya tau mereka pencopet dan kemungkinan besar penumpang laen juga tau atau minimal curiga. Bahkan sopir pun tau (mungkin udah sering kayak gini ya). Tapi kami, satupun, nggak ada yang bisa ngasih tau si ibu. Kalo saya nggak beraninya antara takut dan kalo lebih parah malah kita dibilang nuduh2 tanpa bukti (saya pernah denger cerita yang ini). Apalagi ternyata mereka nggak berhasil, kalo kita bilang jangan2 kita yang mampus karena nuduh nggak ada bukti.

Kalo suatu saat kalian ngeliat hal yang sama? Apa sih yang harusnya dilakuin?

Maaf kalo di tulisan ini ada kata-kata yang nggak pantes. Semata-mata demi memunculkan emosi saat itu๐Ÿ˜›
Pokoknya hati-hati aja deh, soalnya walopun ternyata orang tau kalo kita lagi dicopet atau dijahatin, belum tentu mereka bisa ngasih tau ke kita. Dan kata bang napi, kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat pelakunya, tapi juga ada kesempatan. WASPADALAH WASPADALAH!

6 thoughts on “Hati Hati Copet!

  1. WASPADALAH!!๐Ÿ˜€
    Jadi inget, dulu saya waktu SMA juga pernah hampir kecopet juga, si copet udah berhasil ngebuka resleting tas saya, terus masuk ke dalem. Sialnya di dalem tas itu ada ranjau (isi stapler tumpah kemana-mana + isi cutter๐Ÿ˜† ) Jadilah dia keluar lagi tangannya sambil nahan sakit gitu mukanya..๐Ÿ˜†

  2. stapler ato cutter. kocak lahhhh๐Ÿ˜„

    ih prnah jg jadi saksi bgtuan d jakarta pas d angkot, pdhl waktu itu hape di kantong

    untung bukan jd orang inceran, tp pas kejadian sih sadar itu org bullshit ketauan bgt pngen ngecopet – -” , jd gw waspada dan ttep sbisa mungkin hrs ngerasain kl hape ad d kantong

    eh bgtu si mas2 turun, si mbaknya baru panik2 sedih kalo hapeny hilang, kasian :’| (eh ap dia tmen gw ya dulu? lupa)

  3. Di daerah dari king’s ke dago emang banyak copet, hati2 lah..

    Pernah dikasih tips sama sopir angkot.
    1. klo ada 3-4 orang yang naik rame2 ke angkot dan angkot penuh perlu waspada klo itu copet.
    2. biasanya copet suka bawa tas ransel dan tasnya di taroh di depan badan.
    3. supir kemungkinan besar tau bahwa ada copet atau tidak di dalam angkotnya. jadi perhatikan gelagat sopir. *baik si sopir komplotan maupun bukan, terkadang sopir taku juga sama para pencopet*. klo dulu si sopir biasanya ngasih kode dengan miringin kaca spion yang di tengah itu klo ada copet di dalem angkot.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s