MangJoSo Part 1

Di tengah kegalauan menjelang uas, tiba-tiba saya impulsif pengen jalan-jalan menghabiskan liburan akhir tahun sebelum pulang ke rumah. Dan yang terpikir saat itu adalah Malang dan Jogja. Kenapa? Karena ada teman yang memang pengen saya kunjungi di kedua kota itu. Tanpa pikir panjang, saya langsung mengirim message fb ke kedua teman saya tersebut. Saya tanya kapan mereka uas, bakal sibuk nggak sekitar akhir Desember, dan yang paling penting adalah saya tanya apa mereka bisa nemenin kalo saya jalan-jalan kesana. Dan jawaban yang saya dapatkan nggak mengecewakan, keduanya oke-oke aja kalo saya datang ke tempat mereka. Yihaa..

Jadi, saya pun mematangkan rencana. Saya memutuskan bahwa rutenya adalah Malang, Jogja, terus lanjut Solo dan saya sebut sebagai proyek MangJoSo.๐Ÿ˜› Hal yang saya kira paling sulit, yaitu minta izin ortu, ternyata bisa didapatkan dengan mudah. Padahal saya belum cerita detail rencana perjalanannya gimana. Beda banget sama pas saya mau ke Kiluan.๐Ÿ˜›

Saya berangkat ke Malang tanggal 20 Desember naek kereta Malabar bareng kak Restya yang kebetulan memang mau pulang ke Malang. Naek yang eksekutif, jadinya lumayan mahal, 230ribu. T_T Berangkat jam 15.30. Sampe di Malang sekitar jam 9 pagi keesokan harinya. Teman saya, Dewi, yang kuliah di UnBraw udah nunggu di stasiun.๐Ÿ˜€ Kami pun ke kosannya.

Hari pertama di Malang belum kemana-mana sih. Cuma di kosannya aja. Dan bisa dibilang,ย  di hari pertama ini saya nggak ngeluarin biaya apa-apa. Makan pagi tiba-tiba udah disediain. Dan makan malam pun ditraktir nasi ayam sama temen sekosannya dewi, yusrina yang sering juga dipanggil ncus, karena dia lagi ulang tahun.

Hari kedua di Malang, saya, dewi, dan ncus pergi ke Toko Oen yang terkenal itu. Tapi sebelumnya kami ke UnBraw dulu. Btw, saya sebenernya bingung nyebutnya UnBraw apa bukan. Saya keseringan nyebut UnBraw atau UniBraw, tapi disana tulisannya UB dan orang-orangpun kayaknya lebih suka nyebut UB. Entahlah๐Ÿ˜›

Toko Oen merupakan salah satu tempat yang wajib dikunjungi kalo lagi ke Malang. Tempatnya jadul, desain interiornya unik dan jadul juga. Mereka ngejual home made ice cream, cake, dan juga oleh-oleh khas malang. Selain itu ada juga european food, chinese food, dan indonesian food. Hati-hati buat yang muslim, mereka juga jual B2.

welkom in malang

oleh-oleh malang

Di Toko Oen, saya pesan es krimnya. Saya milih Oen’s Special. Dewi & ncus milih yang isinya 1 scoop. Dan pas dateng, betapa kecewanya mereka karena ukuran scoopnya bener-bener kecil. Hahaha.. Yak, sekali-sekali nggak apa-apa lah ya.. Apalagi saya, yang lagi belagak jadi turis. Kalo es krim yang saya pilih sih nggak mengecewakan. Saya dapet 3 scoop es krim berbagai rasa, ditambah potongan cherry, wafer, dan 2 stik astor. Es krimnya enak :9 Buat turis dengan kantong cekak macem saya ini emang nggak disarankan untuk makan banyak-banyak disana, mahilll.

Oen’s Special

Setelah dari Toko Oen, kami melipir ke Alun-Alun yang nggak jauh dari situ. Di dekat situ ada gereja dan juga masjidย  Kami pun muter-muter di alun-alun. Di tengahnya ada kolam dan di sekitarnya banyak burung dara.๐Ÿ˜€ Sayangnya kolamnya nggak keurus. Airnya aja warna ijo๐Ÿ˜ฆ

Burung dara di sekitar kolam๐Ÿ™‚

Setelah dari alun-alun, kami kembali ke kosan Dewi naek angkot. Ongkos angkotnya sama rata, jauh deket 2500. Lumayan mahal ya kalo naeknya nggak terlalu jauh. Abis itu, kami pesan makanan di warung sebelah kosan Dewi. Dan saya nggak mau menyia-nyiakan kesempatan untuk makan makanan khas daerah di tempat asalnya. Saya memesan rujak uleg, yang bisa dibilang rujak cingur juga sih. *karena saya nggak tau bedanya dengan rujak cingur apa* Harganya cuma 4ribu, tapi kenyangnya bukan maen.

Agak siang, saya ke Universitas Muhammadiyah Malang. Ketemu sama temen kuliah ibu saya. Betapa cengoknya ketika teman ibu saya bilang kalo ibu saya bilangnya mau kesana mau tau UnMuh itu gimana. Wheww.. Saya merasa dijebak T_T Padahal ibu saya nyuruh kesana katanya biar menyambung silaturahim. Dan saya sempat kebingungan mau ngomong apa pas ketemu. Tau apa yang terjadi selanjutnya? Saya muter-muter geje fakultas teknik informatikanya sama beberapa mahasiswa disitu karena temen ibu saya mau rapat. Kenapa dibilang geje? Karena saya nggak tau mesti ngomong apa, dan mereka yang nganterin pun bingung mau cerita apa. Salah saya juga sih datengnya kesiangan.๐Ÿ˜ฆ Btw, kampus UnMuh Malang luas banget deh.

Plang namanya aja segede gini

Dibelah kali, dan di ujung sana ada Dome

Malamnya, kami ke Batu Night Spectacular (BNS). Sebelumnya ada wacana bakal nggak jadi ke BNSnya, tapi untungnya jadi juga.๐Ÿ˜› Ke BNS bareng temen-temen sekosannya Dewi, yaitu Nia, Arum, Ncus, dan Mbak Galuh.๐Ÿ˜€ Batu itu lumayan jauh dari pusat kota, kami kesana naik mobilnya Rendy, pacarnya Nia. Dan sebenernya ada rencana lain, yaitu ngasih surprise ulang tahun ke Arum. Pas kami lagi jalan di Lampion Garden, tiba-tiba pacarnya Arum dateng bawa kue ulang tahun. Ihiyyy…

Batu Night Spectacular (BNS)

Happy Bday Arum

full team

Tiket masuk BNS sebenernya 10ribu, tapi karena saat itu libur akhir tahun harga tiketnya naik jadi 12500. Tiket masuk Lampion Garden harganya 10ribu. Di BNS ada banyak wahana, beberapa diantaranya Rumah Hantu, Bioskop 4D, Go Kart, Rumah Kaca, Bom-Bom Car, dll. Selain BNS, di daerah Batu ada Jatim Park & Jatim Park 2. Yangย  kemarin dilewatin pas jalan ke BNS cuma Jatim Park 2 sih, dan itu keren banget. Sayangnya kemaren saya nggak sempet kesana.๐Ÿ˜ฆ

Pulang dari BNS, kami kelaparan dan pengen makan. Tadinya mau ke nasi kucing, tapi tempatnya penuh banget dan isinya kebanyakan cowok. Cecewek di rombongan pun nggak mau makan disitu, untungnya nasinya pun udah abis. Jadinya kami cari tempat makan lain. Kami pergi ke warung lalapan. Apa yang terbayang saat mendengar lalapan? Saya sih ngebayangin timun, kol, kemangi, dan berbagai sayuran lain yang biasa dijadiin lalap. Bahkan, sebelumnya saya pengen nyeletuk “makan rumput yang di pager aja” pas mereka bilang mau makan lalapan. (doh) Hahaha.. Untungnya saya nggak jadi nyeletuk begitu. Karena yang dimaksud lalapan adalah pecel. Bukan pecel yang pake sayuran itu. Tapi istilah pecel dalam pecel lele, pecel ayam, dan lain sebagainya. Mereka menyebutnya lalapan ayam, lalapan lele, lalapan bebek. Begitchu.. Pahamlah saya pas sampe ke tempat makannya yang berupa warung tenda di pinggir jalan. Karena pas saya perhatiin, emang warung tenda lain juga nyebutnya lalapan.๐Ÿ˜€ Saya pesan lalapan bebek. Enak, kering, gurih, potongan bebeknya juga nggak kecil-kecil amat.๐Ÿ˜›

Habis makan, kami pun pulang. Pas saya tidur, ternyata ada ronde 2 surprise ulang tahun Arum. Dia disiram kopi dan berbagai campuran yang bikin dia harus mandi tengah malem. Hehehe

Hari ketiga, hari terakhir di Malang. Pagi-pagi, saya sarapan tahu telor. Harganya cuma 5ribu, dan itu super ngenyangin. Abis sarapan, saya dan dewi berangkat ke terminal buat ngambil tiket bis Handoyo ke Jogja yang udah dipesen kemaren sorenya. Lumayan lama disana karena ternyata tiketnya baru mau diambil ke kantornya. Harga tiketnya 72ribu. Kenapa naik bis? Karena sampe di jogjanya subuh. Kalo naik kereta kan sampenya tengah malem, kasian temen saya yang mau ngejemput.

Setelah itu kami ke Matos, disana muter-muter sebentar terus lanjut ke foodcourtnya dan nyobain Cui Mie. Saya milih Cui Mie Udang. Porsinya besar banget, padahal saya masih kenyang. Tapi, akhirnya bisa diabisin juga sih๐Ÿ˜› Di plangnya dibilang mangkok cui mienya bisa dimakan, ternyata itu karena ada mangkok pangsitnya. Hehehe..

mangkoknya pun bisa dimakan

Cui Mie Udang

Abis dari Matos, kami ke Museum Brawijaya. Sayangnya udah tutup karena datengnya kesorean. Jadinya ya cuma di depannya aja. Belum beruntung nih๐Ÿ˜ฆ

Museum Brawijaya

Setelah puas, kami pun kembali ke kosan. Tapi sebelumnya beli oleh-oleh dulu. Nggak beli terlalu banyak, soalnya saya males ribet bawa macem-macem. Pas di kosan, saya packing lagi karena habis maghrib harus cepet berangkat ke terminal.

Bis harusnya berangkat jam 7 dan saya ternyata sampe disana mepet banget jam 7. Untungnya belum ditinggal, dan karena ini masih di Indonesia bisnya pun baru berangkat sekitar jam 7.15 (baca: budaya ngaret). Nggak apa-apa sih soalnya semakin telat berangkatnya, berarti semakin telat juga saya sampe di Jogja yang berarti nggak terlalu pagi sampe sananya.ย  Saya disuruh turun di jembatan Janti sama temen saya dan disuruh sms pas sampe daerah Prambanan karena terminalnya jauh banget. Tapi saking pulesnya tidur saya, saya baru kebangun pas pak kondekturnya bilang Janti. Hadehhh.. Saya pun maju ke depan deket supir siap-siap turun. Saya bingung, udah agak lama kok nggak ada yang turun. Saya kira, bakal banyak yang turun disitu. Saya pun nanya, Jembatan Janti dimana. Eh, malah dimarahin. Dibilangnya tadi dia udah bilang janti berkali-kali tapi kok nggak turun. Ya mana saya tau, itu kan pertama kalinya saya kesono naik bis. Saya nggak tau, pas dia nyebut janti itu maksudnya udah di jembatannya ato belum. *dongdong* Akhirnya saya minta diturunin deket situ aja. Kyaa.. Gimana nasib saya selanjutnya? Tunggu postingan berikutnya ya๐Ÿ˜€

One thought on “MangJoSo Part 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s