Cirebon: Keraton dan Wisata Kuliner :9

Hmmm, ini cerita pas saya jalan-jalan ke Cirebon. Udah lama sih, udah setahun lebih. Waktu itu pas pemilu legislatif, kebetulan kuliah libur. Dan saya pun menggolput dengan malah pergi ikut Sesdika pulang ke Cirebon. (ninja)

Sebenernya udah di Terminal Cicaheum sejakย  maghrib. Tapi nggak tau kenapa pas itu bis ke Cirebon susah banget ditemui dan kalo ada pun rebut-rebutan heboh. Akhirnya, agak malem baru dapet bis. Sampe Cirebon mungkin sekitar jam 1 dini hari. Aduh nggak yakin juga sih, saya udah lupa.๐Ÿ˜›

Besoknya saya dianter Sesdika ke salah satu dari 3 keraton di Cirebon, Keraton Kasepuhan. Hmmm, sepi.. Bukan kayak objek wisata. Mungkin karena lagi pemilu kali ya. Dan kamipun coba masuk ke dalam kompleknya. Tiba-tiba ada bapak-bapak nyamperin dan diapun mulai bercerita tentang Keraton Kasepuhan. Ceritanya sih saya udah lupa. -.-” Ada yang soal buaya putih, singa barong, adzan 7 kali pas sholat jumat, dan beberapa yang agak mistis gitu. Kalo googling kayaknya bakal nemu deh cerita lengkapnya๐Ÿ˜›

Liat foto-fotonya aja ya..

Abis dari situ, kami pun ke Masjid Agung Sang Cipta Rasa yang masih satu komplek dengan Keraton Kasepuhan. Bahan bangunan utamanya kayu dan masih kokoh berdiri. Masjid ini ada di adzan maghrib salah satu tv deh kalo nggak salah.

Siangnya, setelah sholat di Masjid Raya At-Taqwa kami makan empal gentong, makanan khas Cirebon. Niatnya sih pengen nasi jambal, tapi kok nggak ketemu tempatnya. Akhirnya makan empal gentongย  deh. Tempatnya di deket Grage Mall. Empal gentong itu mirip rawon, tapi kuahnya nggak item. *yaiyalah* Dinamain empal gentong karena dimasak di gentong. Enakkk, apalagi pake kerupuk kulit :9

Hari kedua, karena penasaran dengan lokasi Nasi Jamblang yang dari kemaren dicari-cari nggak ketemu, Dika pun ngajak saya cari nasi jamblang itu. Dan berkat petunjuk mamanya Dika, akhirnya ketemu juga tuh nasi. Ternyata emang deket-deket Grage Mall itu juga. Kalo nggak salah mananya Nasi Jamblang Mang Dull, dan itu udah terkenal. Nasi jamblang itu nasi yang dibungkus daun jati, nah pilihan lauknya itu yang macem-macem. Tinggal pilih deh pokoknya. Abis itu jangan lupa bayar๐Ÿ˜›

Abis makan, kami pergi ke pantai pelabuhan. Kalo dibandingin dengan pantai di Lampung sih ini nggak banget deh. Tanpa pasir putih, airnya kotor, Hiii.. Tapi herannya ya, banyak juga yg berenang. Bahkan saya banyak ngeliat nenek-nenek ikutan nyebur ke pantai. Sumpah baru kali itu saya ngeliat banyak nenek-nenek mandi di pantai. Disitu jalan-jalan dan foto-foto aja di jalan batu gitu. Abis itu minum es kelapa. Dan pas itulah saya mendengar bahasa yang digunakan disana adalah campuran jawa dan sunda, bahasa pesisir lah ya. Hihihi, lucu juga..

Abis itu, istirahat sebentar dan berangkat ke Terminal Harja Mukti buat balik ke Bandung. Huhuhu.. Cepet banget.. Pas di jalan saya liat Taman Sunyaragi, apa itu? Silahkan digugel๐Ÿ˜›

Yang nyebelin adalah, bis yang saya tumpangi macet. Grraoo.. Akhirnya perjalanan yang seharusnya 3-4 jam aja molor jadi 6 jam. -.-“

nb : foto makanan bukan punya saya, cuma dapet dari gugel soalnya pas makan malu mau ngefotonya (blush)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s