Petualangan di Frestival Bandung

Siapa yang doyan makan? *ngacung*
Siapa yang doyan jajan? *ngacung*
Siapa yang doyan ngemil? *ngacung*

Hehehe, ternyata saya doyan makan ya. (blush) Nah, untuk memuaskan hobi makan ini, maka saya ngajak beberapa temen untuk dateng ke acara Frestival di Monumen Perjuangan tanggal 10-11 Juli kemaren. Buat yang belum tau, Frestival itu adalah festival makanan yang diadain sama Frestea.

Frestival

Hari pertama, saya dateng kesana bareng dara, dhana, dan alvin. Masuknya gratis loh. Selain itu pas masuk gerbangnya, kita dikasih kupon gratis frestea. Kupon ini bisa dituker dengan 1 botol frestea, tapi harus bareng struk makanan yang dibeli disitu juga.๐Ÿ˜€

Pas awal-awal kita muter-muter di stand yang ada. Kurang lebih ada 50 booth makanan. Dan yang saya suka adalah penataan tempatnya. Meja-mejanya ditaro di jalan, ada yang pake tenda juga. Terus atasnya dihias lampion putih dan tanamanย  dari plastik. Keren deh pokoknya, berasa di luar negeri. *lebay* Ini nih fotonya:

Suasana Frestival. Cozy

Setelah muter-muter, hati mulai terpaut pada makanan-makanan yang ada. *halah* Tempat pemberhentian pertama : Warung ABG. Di booth ini, disediakan beberapa makanan khas india, antara lain cane, parata, dan samosa. Selain itu ada baso tahu dan siomay juga. Si bapak penjualnya dengan ceria dan senang hati menjelaskan jualannya yang memang kita nggak tau itu apa (selain baso tahu tentunya). Dan saya baru tau kalo cane itu rasanya manis, kalo parata gurih. Lucunya, pas si bapak ngejelasin samosa. Dia bilang itu ada ayamnya sedikit ada sayurnya sedikit, ada dagingnya sedikit, pokoknya sedikit-sedikit, rasanya rasa kari. Duh, si bapak jujur banget. Hehehe.. Tapi itulah yang membuat kami tertarik buat nyobain. Dan sayapun beli parata, dara beli samosa, dan dhana beli baso tahu.

Warung ABG

Parata dan Samosa

Pemberhentian kedua: Akasya Dimsum. Disini alvin a.k.a aaz beli bapao ayam. Sambil nunggu, kita pun duduk di kursi yang ada di deket situ. Dan nggak lupa nukerin kupon dan struk buat ngambil frestea. Saling icip-icip makanan yang dibeli deh. Hehehe. Pas lagi makan disitu, Gading Marten dan VJ Sarah yang ternyata brand ambassadornya frestea lewat di belakang kita. Halo abang Gading๐Ÿ˜€ *halah sok kenal*

Abis makan tahap 1, alias ‘ngemil’ lanjut ke makanan berat. Kalo saya sih kebetulan emang belum makan dari pagi. Hati saya terpaut pada Mbah Jingkrak. Katanya sih makanan-makanan disitu pedes luar biasa. Sebagai penyuka pedas, saya pun merasa tertantang. Nyahaha.. Saya pun beli ayam rambut setan, bacem tahu, dan dilengkapi dengan sambel iblis. Fufufu.. Dhana beli mie goreng, dara beli kebab domba, dan alvin yang kebingungan akhirnya beli makanan di mbah jingkrak juga.

Menu mbah jingkrak

Ayam rambut setan + sambel iblis

Hmm, apa rasanya makanan-makanan ‘setan’ itu? Panas dan pedas sodara-sodara. Mata saya sampe berkaca-kaca, tangan gemeter, huah pedesnya nggak kira-kira pokoknya.. Untung ada tahu bacem, jadinya bisa lumayan dinetralisir deh.

Abis makan, muter-muter dikit. Dan kita foto bareng maskotnya gitu. Mas-mas yang jadi maskot mukanya memelas gitu, jadi sedih deh. Mungkin kecapekan kali ya seharian panas-panasan berdiri terus lagi. Sabar ya mas maskot, cari duit emang susah. *loh*

Kita sempet liat demo masak pake frestea bareng chef, gading, dan vj sarah.

Demo masak

Abis itu kita pulang deh. Hehehe.. Nah pas di kosan, sebagai penggiat social networking saya pun ngaplot beberapa foto dan testimoni di twitter dan mention ke @frestwit. Rupa-rupanya mereka lagi ngadain kuis, buat yang ngasih testimonial yang menarik bakalan dapet kaos. Hyaa, tanpa pikir panjang saya pun ikutan. Penggemar kuis gitu loh.

Ya, dan sesuai harapan saya pun berhasil dapet kaos. *langsung nambahin ke list barang yang didapet lewat kuis* Karena ngambil kaosnya harus dateng kesana, maka di hari kedua saya ngajak Ella. Setelah ngambil kaos di booth informasi, muter-muter sebentar. Dan hati ella pun tertaut pada parata warung abg, hehehe lagi-lagi kesana. Kami dateng menjelang maghrib gitu. Karena sampe sana pas adzan, akhirnya saya sholat dulu. Abis itu muter-muter. Sempet maen game yang ngelempar panah ke balon. Tapi sayangnya nggak berhasil, panahnya cuma nancep di papan tapi nggak kena balon. Hahaha

Kaos dari frestea

Saya tertarik nyobain kue tabi karena namanya yang unik. Pas denger namanya, yang pertama terlintas di pikiran saya adalah puding tubby-nya teletubbies.๐Ÿ˜› Kata mas yang jual sih itu makanan cina. Kalo kata saya, mirip bakwan. Tapi ini isinya kucai gitu.

Kue Tabi

Abis itu kita cari tempat, kebetulan dapetnya deket panggung. Dan karena itulah, kuping kami benar-benar diuji dengan kekuatan speakernya. Haiyaahhh.. Setelah Abang Gading, VJ Sarah, dan Aa Irpan Hakim ngomong d depan, tampil band lokal nyanyi beberapa lagu. Dan kami pun beranjak pulang karena hari telah malam. *eaaa* Tapi sebelumnya, saya sempet nyicipin tutut (sejenis keong gitu), sempet juga beli kebab domba karena kepengen pas liat Dara makan kemarennya. Hehehe.. Selain itu kami pun sempet foto dengan lampion-lampion disana.

Buat yang di Pekanbaru dan Medan, mau icip-icip makanan juga? Dateng aja ke Frestival yang diadain disana. Di Pekanbaru bakal diadain tanggal 24-25 Juli di Jl. Cut Nyak Dien. Sedangkan di Medan tanggal 31 Juli-1 Agustus di Lapangan Benteng. Kamu bisa liat info lebih lengkap di Facebook Page Frestival dan follow twitternya di @frestwit

Selamat makan! Selamat jajan! Wiken ngumpul makan ala frestea!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s