Pas Lebaran Haji

Sebenernya udah telat banget si, tapi ya gpp lah diceritain aja daripada blog ini nggak nambah2 isinya. Hehehe.. Baiklah, saya review apa aja yang saya lakuin pas lebaran haji kemaren.

Dari puasa arofah tanggal 9 Zulhijjahnya ya.. Ok ok? Ok! Malemnya kan ada Mukrab IF tuh, trus makanannya sisa buanyaak banget. Saya ikut2an minta buat dibawa pulang tuh, niatnya buat sahur. Dikasih deh ayam semur sama si ibu cateringnya banyak banget. Kalo saya nggak salah itung, ada 4 potong. Terkezutlah saya dibungkusin sebanyak itu. Pas saya bilang sama si ibu untuk ngurangin, eh si ibu bilang kalo itu kan dagingnya sedikit tulangnya yang banyak. Akhirnya saya ikhlas (hahaha) ngebawa semua yang dibungkusin itu ditambah nasi di dalem gelas bekas aq**.

Di kosan, sebelum tidur saya nge-set alarm trus nge-sms ibu saya minta dibangunin sahur karena takut nggak kebangun berhubung badan saya remuk redam kecapekan (halah lebai). Pas alarm bunyi, saya langsung bangun. Hebat ya..(backsound : nggak tuh). Nggak lama kemudian, ibu saya sms yang isinya : Bangun saurrrr… Oke, saat itu saya masih bangun, tapi belum beranjak dari kasur. Yak, dan waktu hp saya bunyi lagi, saya jawab telpon bapak saya yang kemudian nanya : Muk, udah saur belum? Dan saya terkaget-kaget waktu ngeliat jam udah jam 03.41. Itu tandanya, waktu subuh sebentar lagi. Saya jawab pertanyaan bapak saya : belum, tadi ketiduran lagi. Hohoho.. Saya langsung nutup telpon. Sebelumnya terdengar samar-samar bapak saya bilang : ini mah bentar lagi. Secepat kilat saya bangun dari kasur karena saya pikir masih sempet buat saur. Tapi saya ke wc dulu. Dan yang terjadi pas saya keluar adalah suara adzan terdengar jelas sekali.. Hikhikhik.. Perasaan saya cuma sebentar di wc.. Pas saya liat jam, ternyata udah jam 04.03. Hiks.. Ternyata saya salah liat jam sebelumnya. Yang bener tuh bukan 03:41 tapi 04:01.. Nggak saur deh. Saya pun memandang plastik yang isinya si semur ayam sambil berkata : sampai jumpa pas buka nanti, yam.. semoga keadaanmu baik-baik saja. Akhirnya saya melalui puasa arofah yang katanya hikmahnya banyak banget itu dengan tidak terlalu baik. Nggak khusyuk bo.. Dikit2 liat jam. Ampuni hambamu ini Ya Allah..

Nah, sekarang pas lebaran hajinya ya. Saya bangun kesiangan : jam 6! Cepet2lah saya mandi dan nyiapin perlengkapan sholat ied. Jam setengah 7 akhirnya beres. Perkiraan saya, sholat ied baru mulai jam 7. Saya nyamperin ella di kamarnya. Eh, dia juga telat bangun. Kurang lebih sepuluh menit kemudian, kita lari2an ke masjid deket kosan. Samar-samar kedengeran suara khutbah. Belum yakin kalo itu memang khutbah, kita masih jalan terus. Yak, pas udah deket, barulah kita percaya kalo itu emang khutbah. Haaa… Akirnya lari2 ke LIPI, siapa tau belum mulai. Pas sampe di LIPI, eh udah rakaat kedua. Ella yang make mukenanya cepet langsung nyambung sholat. Saya yang baru siap pas sholatnya udah tahiyat akhir, akhirnya nggak jadi sholat dan duduk. Pas salam, ella keliatan bingung mau salam apa nggak. Ini kan sholat sunnah, masa’ mau masbuk. Hahaha… Abis salam, ella bilang Ka, gue nggak ngerti mesti gimana, yaudah salam aja. Kita pun ketawa bareng2. Yah, kesimpulannya saya nggak sholat ied dan cuma ngedengerin khutbah doang. Bukan awal yang baik untuk Lebaran-Haji-sendiri-di-Bandung..

Di Lapangan parkir kantor B4T deket masjid LIPI itu, saya ketemu Yuyut. Kita salam-salaman deh. Trus kita berencana jalan2 abis itu. Ya udah deh trus kita bubar. Sampe di kosan, ada ibu kos. Salaman deh.. Trus katanya ntar mau dikasih ketupat sayur. Aduh, makasih banyak bu.. Saya kira lebaran ini nggak bakal makan ketupat. Pas di kamar, saya nungguin telpon dari rumah. Biasalah lagi nggak ber-pulsa. Tapi, nggak ditelpon2. Tiba2 pintu kamar saya diketok, dua makhluk imut anak ibu kos, Putri dan Megi dateng sambil bawa ketupat sayur. Ih, makin imut aja deh mereka. Hahaha..

Abis makan, kenyang banget. Rencana semula Yuyut untuk ke PH jam 9 diundur. Saya ngajak Yuyut dan Ella ke rumah bulik saya di Cicaheum. Saya belum pernah kesana sama sekali. Maafkan keponakanmu ini.. Makanya saya ajak mereka soalnya mereka lebih paham jalan si. Hehehe.. Saya disuruh nunggu di deket terminal sama bulik Dina, nanti dijemput.. Akhirnya, saya turun di deket jembatan penyeberangan setelah naek cicaheum-ciroyom. Saya sms bulik saya kalo saya udah sampe terminal. Sekitar setengah jam, ditunggu2 jemputannya belum dateng juga. Tiba-tiba ada sms nanyain saya dimana. Hkkhkk.. Saya liat laporan sms saya, ternyata sms yang tadi masih menunda. Olala pantesan aja nggak dijemput2.. Saya telpon bulik saya biar mastiin jawaban saya diterima dengan baik. Sekitar 10 menit kemudian, jemputan pun datang. Sampailah di rumah bulik Dina. Terjadilah sesi ngobrol-ngobrol. Dan saya pun sadar satu hal, Yuyut punya banyak kecocokan dengan keluarga kecil bulik saya. Yuyut dari Kotabumi, bulik saya juga. Yuyut anak plano, suami bulik saya S2 di plano. Hohoho cocok bener.. Oiya, bulik saya alumni smanda juga, kakak kelas dong.. Hehehe..

Di rumah bulik saya banyak buku. Maklum aja, kerja di gramedia. Banyak buku yang kemasannya aja belum dibuka. Hobi beli, tapi belum sempet baca. Katanya, bales dendam pas jaman mahasiswa sering pengen beli buku tapi nggak punya duit, sekarang udah punya duit tapi sayangnyaย malah nggak sempet baca. Akhirnya, sesi ngobrol2 beralih ke sesi baca2 sambil nonton tv. Abis itu, makan2 deh.. Yey.. makan ketupat lagi. Ada sate kambing dari kurban lagi.. Nggak nyangka.. Kirain bakalan makan masakan padang seharian itu demi memuaskan suasana ke-lebaran-haji-an. Setelah terjebak hujan, akhirnya saya pulang. Sholat, dan pergi lagi.. Targetnya sekarang BIP dan gramedia. Ke Gramedia dulu, lagi diskon 30% semua produk bo. Abis muter2, didapetlah beberapa stationery. Karena saya cuma bawa duit sedikit dan perjalanan masih panjang, saya pun coba bayar pake kartu berlambang gajah yang didampingi logo sebuah bank. Kata si mbak kasir, harus di atas 50ribu baru bisa. Dengan sigap, tangan saya menunjuk buku Maryamah Karpov untuk ditambah ke daftar belanja. Yey, tadinya kan saya mau minjem bukunya Dini aja, eh malah beli. Yasudahlah daripada nggak sabar. Trus, saya turun ke lantai bawah sambil nunggu yang laen yang udah nyebar kemana2. Oiya, ada tambahan orang yang ikut. Dita. Pas banget waktu kita berangkat lewat deket kosan Dita, dia baru pulang dari nginep tempat temennya. Itu namanya takdir, dan kita ajaklah untuk ikut jalan2. Karena lama nunggu, akhirnya saya sama Ella ke mushola buat sholat maghrib. Pas deket tempat yang ngejual buku2 lama, saya belok karena ngeliat majalah anak2. Niatnya si buat adek saya ntar. Tapi, karena bukunya udah jadul banget, nggak jadi deh. Saya trus pindah ke bagian laen. Dan saya menemukan buku yang amat sangat saya idamkan. Panduan wisata kuliner ke Bogor dan Yogya. Yippee. Langsung saya beli tuh dua buku (majalah si sebenernya). Mudah2an liburan ini bisa jalan2 ke salah satu, salah dua, atau lebih dari dua kota itu. Amiiieenn…

Abis sholat, baru deh ke BIP. Karena sandal Dita putus keinjek orang, sebelumnya ada adegan solasi-men-solasi sendal dulu. Pas banget saya beli solasi dan cutter. Coba saya beli UHU atau alteco, pasti lebih mantep. *ups sebut merek. Dita pun berkelana cari sendal. Karena ngeliat sendal dan sepatu2 bagus. Ella pun ikutan tergoda dan nyari sepatu juga. Hmhmhm.. Saya pun sebenernya pengen, tapi diurungkan karena masih awal bulan. Saya lebih suka belanja di akhir bulan karena keuangan untuk bulan itu udah pasti aman. Hehehe.. Agak tergoda si sama sendal putih bertali ijo kecil yang nampaknya awet dan berharga cukup murah. Tapi saya berhasil menahan godaan. Yey.. Laen kali kalo dia masih ada, pasti saya beli. Hehehe.. Dengan perut lapar, kuartet saya-Ella-Yuyut-Dita pun berkelana ke toko2 sepatu. Entah kenapa, Dita agak2 mempercayakan pilihan pada saya. Katanya saya banyak pertimbangan (dengan kata lain kebanyakan pilih2). Hahaha.. Padahal saya sama sekali nggak ada jiwa fesyen sama sekali lho. Biasanya tuh saya kebanyakan pilih-pilih karena emang nggak sreg sama barangnya. Sampe2 saya sering kena marah sama bulik saya yang di Lampung gara2 kalo diajakin belanja tuh paling lama milih-milihnya, udah gitu lebih sering nggak dapet apa-apa. Hehehe..

Akhirnya sesi belanja2 pun berakhir dengan 1 sepatu buat Ella (yang janji nggak bakal beli sepatu sampe akhir tingkat 2) dan sendal baru buat Dita. Oiya, adik2ku, sepupu2ku datanglah ke Bandung untuk (menjenguk dan) belanja. Lagi pada diskon ni.. Apalagi ntar pas natal dan tahun baru.. Huehehe..

Sekitar jam 9an, kita2 turun ke PH dan mesen paket yang ber-4. Saya tadinya mau mesen salad, tapi karena yang laen pada nggak mau, nggak jadi deh. Ternyata, itu aja udah kenyang banget. Hitung berapa kali saya ngomongin makanan..๐Ÿ™‚. Saya pun nyisain secuil pizza yang isinya udah nggak ada. Dan ceramah dari Ella pun keluar : di suatu tempat ada anak2 kelaperan blablabla. Hahaha.. Udah kenyang banget La. Maafkan aku roti2.. Selesai makan, kita pun pulang dengan kondisi di luaran lagi hujan tak bersahabat. Sampe di kosan pas deh jam malem dengan baju basah kuyup.

Yak, selesai ceritanya.. Nggak terlalu buruk si lebaran haji tanpa keluarga (inti) di Bandung. Tapi kalo bisa milih, nggak mau lagi deh! Sama keluarga paling asyik pastinya.

3 thoughts on “Pas Lebaran Haji

  1. Mut-mut.. bener2 lho itu, mawul habis, lumayan bisa mendescrip si empunya blog.
    Om tato kebagian pengunjung yg ke 1.400 (nomor cantik bukan).. teruskan perjuanganmu nak..

  2. ekaaa…huahahahahahahahah..
    lw tuh inget bgt setiap detail yahhh!!gila..
    gw aja dah lupa ama janji gk akan beli sepatu mpe akhir tingkat dua..hahahaha..yg gw inget cuma jgn beli sepatu dlm waktu dekat aja…hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s