Kamar Baru

Yippee… Akhirnya saya pindah ke kamar kosan yang baru. Jaraknya cuma beda 2 kamar dari yang lama. Kenapa saya pindah? Jawabannya adalah : karena kamar yang lama sangat unik, bentuknya trapesium! Miring gitu… Jadi, banyak space yang kurang bisa dimanfaatkan dan berasa sempit. Ditambah lagi, kalo ada temen, orang tua, keluarga atau siapapun dateng, jadi pada bingung mau duduk dimana. Apalagi lagi kalo ada yang mau sholat, riweuh euy.. Yang laen mesti cari posisi pw dulu biar nggak ngeganggu yang mau sholat. Sebenernya sih, saya nyaman2 aja dengan keadaan itu. Karena kamarnya nggak punya jendela yang ngadep ke selasar, saya bebas ngelakuin apa aja di dalemnya. Hohoho…Tapi, ibu saya nyuruh pindah biar saya nggak susah kalo ada yang mau nginep2. Jadi, ya sudahlah saya nurut aja.. Lagian yang ngebayar kosan kan bukan saya, atpi orang tua saya. Hohoho.. Kebetulan aja lagi ada kamar kosong.

Kemaren itu, pas pertama mau mindahin barang, saya kan belum liat kamarnya, saya shock berat begitu ngeliat warna catnya yang PINK. Oh no.. Begitu sering saya menghindari warna pink, kenapa sekarang saya mesti nempatin kamar yang warnanya pink. Tidakkk.. Tapi, saya pun cuma bisa pasrah. Satu per satu barang-barang saya pindahin dan langsung naro di tempat semestinya biar nggak kelamaan. Dalam waktu kurang lebih 4 jam, saya berhasil memindahkan dan menyusun barang-barang saya ke kamar yang baru. Luar biasa! Apalagi saya ngelakuin semuanya sendirian. Beri applause buat saya. Halah nggak penting…๐Ÿ™‚

Setelah hampir 14 bulan saya di kamar trapesium yang sempit, saya ngerasa bingung memosisikan diri di kamar saya yang kotak ini. Terlalu banyak space kosong yang menggoda untuk dijadikan tempat duduk sambil merenung nonton TV. Hahaha..

Yang lucu dari kamar ini adalah, pintu kamar mandinya pintu geser kayak pintu jepang gitu. Lucu deh… (norak mode on) Tapi, karena punya jendela gede, saya ngerasa kayak lagi di dalem aquarium. Trus, karena belum lama ini ada yang keilangan laptop di kosan saya dan dicurigai kalo si maling masuk lewat jendela, saya pun agak khawatir dengan keberadaan si jendela.

Temen2 (yg cewek) ayo mampir ke kamar baru… 3-4 orang masih berasa lebar kok.. Hohoho…

5 thoughts on “Kamar Baru

  1. wew.. cat ulang aja hehe๐Ÿ˜€

    keberadaan jendela kan bagus, ada udara segar dan sinar matahari yang baik untuk pertumbuhan tulang *halah* ditambah nyamuk dan cipratan hujan.. Kan bisa dikasi teralis… atau beli kunci laptop di BEC (laptop security lock) juga bisa.

  2. @ Ryan
    Nge-cat ulang?Berarti hrus blg bpk kosnya dong.. Tidakk.. (bbrapa org tw alesanny,he3..)
    Trus,sebenernya di kamar yg lama jg ad jendelanya.Tapi ngadepnya ke kosan sebelah dan gk gde2 amat,jadi nggak khawatir bakal ada maling (kamar saya lantai 3 gitu,gk mungkin ad yg lompat dr situ kn).
    Btw,makasih sarannya๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s