Laskar Pelangi

Akhirnya, saya nonton Laskar Pelangi juga. Tadinya sih udah nggak berharap bisa nonton lagi dan cuma nunggu ntar keluar di rileks. Hahaha… Yah, mau gimana lagi, pas 2 minggu pertama pemuteran film, saya kan lagi pulang ke Bandar Lampung. Trus, disana lagi nggak ada bioskop gara2 Artomoro dibongkar. Haiya.. kampung abis.. Trus pas awal balik ke Bandung, walopun udah niat tulus ikhlas mau nonton eh malah nggak kebagian tiket. Trus, pas udah mulai kuliah, dihantui tubes dan uts. Akhirnya, kemaren itulah momen yang tepat banget buat nonotn. Ternyata walopun dah sebulan gini, masih penuh bo yang nonton! Ckckck.. Luar biasa…

Untungnya Nini sama Dini yang udah nyampe duluan langsung beli tiketnya sambil nunggu saya sama Ella yang masih di kosan. Hohoho.. Kalo nggak gitu, mungkin nggak dapet lagi deh. Itu aja kebagian yang jam 2, padahal masih jam setengah 12an.

Filmnya si kalo kata saya, yah kerenlah. Apalagi kalo dibandingin sama film-film Indonesia laen yang lagi diputer sekarang ini, yang peruntukkannya ditulis ‘dewasa’ semua itu. Banyak hal yang di Laskar Pelangi ini yang bisa kita ambil pelajarannya. Misalnya, pas SD Muhammadiyah harus ngumpulin 10 murid supaya SDnya nggak dibubarin. Itu sama aja kayak nunggu keputusan : apakah murid-murid yang udah ada bakal sekolah dengan murah atau mereka bakal jadi kuli karena sekolah dibubarin.

Trus, pribadi Pak Harfan dan Bu Mus yang rela mengabdi banget. Keren bo! Jarang banget kan orang yang kayak gitu… Ditambah lagi, kegembiraan dan semangat anak-anak laskar pelangi pas belajar walopun dengan keadaan yang sulit. Bandingin aja dengan diri sendiri, kalo saya si malu. Soalnya saya masih sering males-malesan. Hehehe…

Dan masih banyak lagi deh pelajaran yang diambil. Saya lagi males nulis. Hehehe.. Selaen itu, kayaknya tiap orang bisa ngambil pelajarannya sendiri deh. Hohoho..

Tapi, saya baru sadar pelajaran2 itu sekarang ini lo. Nggak tau kenapa pas nonton kemaren saya kurang dapet feelnya. Mungkin karena orang-orang bilang kalo film ini buagus banget saya jadi expect lebih. Dari awal sampe akhir saya cuma nyoba nyari poin lebihnya dan kurang meresapi ceritanya dengan hati. Halah… Tapi, terlepas dari itu, filmnya keren kok. Banget malah… Emang si, nggak ngegambarin semua kejadian di novel. Tapi kan film nggak bisa dibandingin sama novel. Novel dan film punya caranya sendiri untuk menceritakan sesuatu.

Go Laskar Pelangi Go!

2 thoughts on “Laskar Pelangi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s