Internet bisa bikin kecanduan

Ternyata nggak cuma obat-obatan dan alkohol aja yang bisa bikin kecanduan. Internet juga bisa! Ini terjadi pada diri saya sendiri. Meskipun nggak ada adegan ‘nagih’ kayak kecanduan obat-obatan. Tapi, sekalinya ngebuka internet, saya bakal betah duduk lama-lama ngadep komputer atau laptop. Pasti adaaaa aja yang pengen saya kerjain, mulai dari hal yang emang bener-bener penting sampe yang cuma iseng doang. Nggak abis-abis deh rasanya. Tapi, seperti kecanduan-kecanduan lain, saya sih seneng-seneng aja kecanduan internet. Hehehe… Toh, selama ini saya nggak ngerugiin (?) dan nggak ngebuka situs yang ‘macem-macem’.

‘Penyakit’ kecanduan internet saya ini bertambah parah dan semakin menyenangkan setelah saya kuliah di ITB. Di sini ada yang namanya Comlabs. Disitu, ada fasilitas internet yang biayanya cuma 2000 perak/ jam! Murah banget kalo dibandingin warnet di luaran. Walopun beberapa situs, misalnya youtube dan 4shared nggak bisa dibuka dari dalem kampus gara-gara si penjaga cumi. Katanya si penjaga cumi bisa ditembus, tapi saya belum tau caranya ni. Hehehe… Trus, setelah saya dibeliin laptop, saya pindah ke lain hati. Kali ini giliran hotspot yang saya jamah. Bayangin aja, dengan 10ribu per bulan bisa buka internet sepuas-puasnya. Dan karena suatu hal, ini jadi amat sangat membangkitkan jiwa pembajak saya. Hehehe… Buat yang nggak ngerti, maaf aja nggak akan saya jelasin di sini…

Kecanduan internet saya ini sudah cukup terkenal sampe-sampe saya dianugerahi gelar ‘tukang ngalong’ oleh teman-teman saya karena kebiasaan internet saya di kampus yang sering sampe malem kayak kalong. Hahaha… Saya berani-berani aja duduk sendirian, gelep-gelepan gitu di cc atau comlabs. Mungkin aja orang (atau setan?) pada bengong ngeliat saya kayak anak autis mantengin laptop. Hahaha… Biasanya si saya pulang jam setengah 10an karena jam malem kosan saya adalah jam 10. Tapi, sebenernya saya punya rencana besar. Jengjerengjeng… Saya pengen nginep aja di kampus. Huahaha !!! Tapi, saya nggak pernah nglakuin itu gara-gara saya masih inget kalo saya perempuan. Hehehe…

Pas liburan ini, giliran jatah speedy rumah yang saya embat. Saya pulang kemaren pas tanggal 14 Juni. Waktu itu, jatahnya masih 45% lagi. Tapi, dalam waktu 3 hari saya berhasil membuatnya jadi tinggal 8%. Beri tepuk tangan sodara-sodara! Saya stress sodara-sodara… Bukan karena ibu saya sebelumnya udah ngewanti-wanti kalo pemakaiannya lebih dari 100% disuruh bakal sendiri dan bakal diputus, tapi karena saya bingung dimana lagi saya bakal internetan. Hahaha… Akhirnya, saya menjamah internet di rumah sepupu saya (warnet kan muahal!) selama nunggu awal bulan Juli alias jatah baru. Dan akhirnya, hari ini datang juga! Saya nggak pernah merasakan kebahagiaan di tanggal 1 Juli seperti ini… Huahaha lebai banget ya… Tapi, kebahagiaan saya agak terganggu setelah Adek saya (yang sebelumnya telah secara biadab menutup tulisan saya ini tanpa sempat disimpan yang memaksa saya mau nggak mau menulis lagi dari awal!) mengatakan bahwa jatah saya adalah 50%. Berapa hari ya saya bakal ngabisin jatah ini? Ada yang mau taruhan?

One thought on “Internet bisa bikin kecanduan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s